Mohon tunggu...
Suko Waspodo
Suko Waspodo Mohon Tunggu... bukan penulis
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

seorang yang sedang terus belajar menulis agar tulisannya layak dinikmati

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Cinta Sejati Itu Pilihan yang Melibatkan Perasaan

9 Juli 2020   22:25 Diperbarui: 9 Juli 2020   22:26 65 14 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cinta Sejati Itu Pilihan yang Melibatkan Perasaan
ilustr: vk.com

Kita sering membaca banyak novel tentang percintaan, menonton film percintaan klasik seperti  'Titanic' atau 'Romeo and Juliet' serta menggemari drama-drama cinta Korea atau sinetron Indonesia. Menikmati dan bahkan menulis ratusan puisi cinta tetapi apakah kita bisa dengan yakin menyelesaikan kalimat "Cinta adalah ..."?

Para filsuf, penyair, penulis lirik, dan satu triliun lainnya telah mencoba yang terbaik untuk mendefinisikan, mengukur, dan menakar cinta sepanjang sejarah manusia. Kita masih menunggu konsensus.

Kita tahu bahwa cinta itu nyata , tetapi cinta sejati itu pilihan atau perasaan?

7 Alasan Mengapa Cinta Itu Pilihan

Pertama marilah kita mengarahkan perhatian kita ke semua cara kecil di mana cinta kita untuk orang lain adalah pilihan yang kita lakukan secara aktif.

1. Cinta Seringkali tanpa Pamrih

Kadang-kadang kita bertindak dengan cara yang kita mungkin tidak bertindak sebaliknya - semua atas nama cinta. Kita mengutamakan orang yang kita cintai. Kita berkompromi. Kita berkorban untuk membawa senyum ke wajahnya.

Orangtua melakukan hal-hal ini setiap hari karena mereka mencintai anak mereka dan menginginkan yang terbaik untuk mereka.

Seorang kekasih juga akan sering melakukan hal-hal ini karena dia ingin membantu pasangannya melalui masa-masa sulit, dan melihatnya tumbuh dan berkembang.

Tanpa pamrih adalah komponen kunci dari cinta sejati, dan mengingat betapa mementingkan diri manusia pada umumnya, itu menunjukkan bahwa pilihan sadar harus dibuat.

2. Cinta Itu Pemaaf

Sering  orang yang kita cintai akan membuat kita kesal dari waktu ke waktu. Pada titik tertentu, salah satu opsi yang tersedia untuk kita adalah pengampunan. Tetapi memaafkan seseorang adalah proses yang membutuhkan kerja dan usaha, terutama ketika rasa sakit itu begitu dahsyat.

Kita harus secara aktif memilih untuk melalui proses itu. Dan dengan membuat pilihan itu, kita mengekspresikan cinta kita kepada orang itu. Kita mengatakan bahwa ia sepadan dengan upaya untuk memaafkan.

3. Kita Memilih Siapa yang Kita Simpan dalam Hidup Kita

Meskipun kita mungkin tidak dapat memilih saudara sedarah kita, kita dapat memutuskan apakah kita ingin mereka menjadi bagian dari hidup kita. Dan lingkaran teman kita yang lebih luas jelas merupakan salah satu yang kita pilih untuk dipertahankan karena kita menghargai kontribusi mereka terhadap keberadaan kita.

Semua jenis hubungan yang benar-benar penuh kasih membutuhkan tindakan nyata agar terus berjalan. Saat kita menjalani kehidupan, kita harus membiarkan beberapa hubungan layu dan mati agar orang lain tumbuh dan berkembang

Kadang-kadang kita bahkan harus melepaskan persahabatan yang sangat erat saling mencintai - mungkin membiarkannya menjadi kenalan belaka atau mengucapkan selamat tinggal selamanya. Kita mungkin tidak selalu sadar bahwa kita membuat keputusan ini, tetapi tetap saja dibuat.

4. Cinta Masih Bisa Memiliki Batas

Ada hal-hal tertentu yang akan kita terima dari orang lain, dan hal-hal lain yang tidak akan kita terima. Dan beberapa hal akan kita terima dari satu orang, tetapi tidak dari yang lain.

Kita mungkin merasakan tipe cinta yang berbeda untuk orang yang berbeda dan akan menetapkan batasan berdasarkan ini.

Kita mungkin memerlukan tingkat privasi dari orangtua kita; suatu titik di mana kita tidak akan membagikan informasi tertentu dengan mereka. Tetapi kita masih mencintai mereka.

Namun dengan seorang kekasih, kitaa dapat mengungkapkan lebih banyak tentang apa yang terjadi di dalam kepala atau hati kitaa. Kita mungkin membiarkan dia melihat sekilas jiwa mentah di balik itu semua.

Kita mencintai kedua belah pihak, tetapi kita memilih apa yang ingin kita lakukan atau izinkan untuk cinta itu.

5. Cinta Tetap Ada Bahkan Selama Kekacauan Emosional

Peristiwa kehidupan dapat menyebabkan badai emosi kapan saja. Kehilangan menyebabkan kepedihan dan kesedihan.

Hari yang buruk di tempat kerja menyebabkan kemarahan atau frustrasi. Pertengkaran dengan seorang teman menyebabkan kecemasan dan penyesalan.

Pada saat-saat seperti itu, perasaan hangat dan tidak jelas yang kita miliki terhadap seseorang mungkin benar-benar kewalahan dan tertekan. Tetapi kita masih meminta bantuan dan dukungan mereka.

Kita memilih untuk menemukan kenyamanan dalam pelukan hangat mereka dan berbagi masalah kita dengan mereka jika perlu. Kita percaya bahwa mereka akan ada di sana dan mereka akan menerima kita apa adanya.

6. Cinta Mencari yang Baik

Semua hubungan itu sulit, apa pun bentuknya. Ketika kita mencintai seseorang, kita mencoba untuk melihat kebaikan di dalamnya sesering mungkin, bahkan ketika dia membuat itu sulit dilakukan.

Mitra, keluarga, dan teman-teman kita semua akan melakukan hal-hal yang kita anggap menjengkelkan atau kita berharap mereka tidak akan melakukannya.

Kadang-kadang pikiran kita memikirkan hal-hal ini, tetapi sama seringnya kita memutuskan untuk melihat kegagalan seseorang dan mengingatkan diri kita akan semua kebajikannya juga.

Kita tidak harus melakukan itu, tetapi kita memilih untuk melakukannya karena kita mencintainya dan kita ingin dia melakukan hal yang sama kepada kita.

7. Cinta Itu Komitmen

Entah dengan pernikahan nikah, hidup bersama, berbagi rekening bank, atau memiliki keluarga, cinta adalah dua orang yang menyatakan bahwa mereka berdedikasi dan setia satu sama lain.

Ini adalah pilihan utama cinta: untuk menjalin dan mempertahankan ikatan dari waktu ke waktu dan dalam menghadapi cobaan dan kesengsaraan hidup yang tak terhindarkan.

Komitmen semacam itu tidak dapat dibuat melalui perasaan sendirian. Itu harus datang dari pemikiran rasional dua orang.

4 Alasan Mengapa Cinta Itu Perasaan

Sekarang mari kita mengalihkan perhatian kita pada cara-cara cinta sejati adalah perasaan yang ada dalam diri seseorang dan di antara dua orang.

1. Cinta Itu Meyakinkan

Ada kalanya dua orang saling tertarik satu sama lain. Itu dapat terjadi selama pergolakan awal hubungan romantis - meskipun itu tidak boleh disamakan dengan nafsu yang berbeda dengan cinta.

Hal itu juga bisa terjadi  dalam hubungan dan persahabatan yang telah lama terjalin, bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun. Itulah ketika kita merasakan dorongan kuat untuk bersama seseorang karena kita perlu melihat dan bersamanya.

Mungkin kita telah menghabiskan waktu terpisah dan kita tidak sabar untuk kembali ke dia, untuk melihat wajah dan senyumnya. Atau mungkin kita hanya berhenti ketika melewatinya di lorong rumah kita dan memberinya pelukan hangat.

2. Cinta Itu Tidak Bisa Dijelaskan

Terkadang kita tidak mampu mengatakan dengan pasti mengapa kita mencintai seseorang, kita hanya melakukannya. Ini adalah pengetahuan tanpa mengetahui. Suatu hal yang naluriah. Sebuah tangan surgawi membimbing kita ke arah yang berbeda.

Ada orang yang saling mencintai pada pandangan pertama - atau pada pertemuan pertama. Seperti jiwa yang telah menemukan satu sama lain teman seumur hidup untuk jalan di depan.

Kita tahu bahwa kita mencintai seseorang, tetapi tidak pernah ada kata-kata yang sempurna untuk menjelaskan mengapa kita merasa seperti itu.

3. Kita Jatuh Cinta

Kebanyakan orang tidak mencintai orang lain pada pandangan pertama. Mereka melewati tahap jatuh cinta. Tetapi jarang bahwa seseorang pernah memilih untuk jatuh dalam arti kata, dan jatuh cinta tidak berbeda.

Kita tidak bisa mengatakan, "Benar, saya akan jatuh cinta dengan orang ini sekarang." Itu tidak mungkin berlangsung seperti itu.

Jatuh cinta membutuhkan waktu dan banyak naik turunnya emosi. Tentu, kita dapat memilih untuk menghabiskan waktu bersama seseorang, tetapi tidak ada jaminan bahwa itu akan menghasilkan cinta.

Seringkali ketika orang-orang jatuh cinta, hubungan-hubungan lain memudar dan tidak menghasilkan apa-apa.

4. Cinta Berkembang

Terkadang cinta persahabatan berkembang menjadi cinta romansa. Terkadang cinta keluarga menjadi cinta persahabatan yang mendalam (misalnya antara orangtua dan anak).

Bahkan dalam hubungan romantis, tipe perasaan yang kita alami terhadap pasangan bisa berubah seiring bertambahnya usia. Evolusi cinta ini tidak terjadi karena kita mewujudkannya, itu terjadi begitu saja. Itu masih cinta, tetapi itu berubah menjadi sesuatu yang berbeda.

Jadi, Cinta Itu Pilihan dan Perasaan?

Ya, itu benar. Cinta bukan salah satu dari ini /atau - itu adalah 'dan'.

Ketika kita mencintai seseorang,  maka berdua membuat pilihan dan diatasi dengan perasaan. Cinta melibatkan pengambilan pilihan yang dibutuhkan untuk memelihara dan mempertahankan perasaan. Kita tidak dapat memiliki satu tanpa yang lain.

Merasakan cinta tetapi tidak memilihnya seperti mengidam brownies cokelat tetapi tidak memakannya.

Memilih cinta tetapi tidak merasakannya seperti makan brownies cokelat ketika kita tidak terlalu suka brownies cokelat.

Tidak satu pun akan membawa kita kepuasan jangka panjang yang kita inginkan.

Kita harus menginginkan brownies cokelat dan kita harus benar-benar memakannya.

Begitulah cinta sejati, merupakan pilihan yang sekaligus melibatkan perasaan.

Demikianlah, semoga sharing sederhana ini bisa sedikit menambah wawasan kita dalam hal mencintai dan dicintai.

***
Solo, Kamis, 9 Juli 2020. 9:36 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x