Mohon tunggu...
Suhawan tridoyo
Suhawan tridoyo Mohon Tunggu... Perjalanan panjang

Sebuah hati serangkai kata

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Puisi | Prasangka Hati

20 Desember 2019   07:10 Diperbarui: 20 Desember 2019   08:39 83 8 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Puisi | Prasangka Hati
Pixabay.com

18 SEPTEMBER 2019, 21:05
Prasangka Hati

Rekah rembulan di sekujur malam ini
Sedang berduka
Sesekali kulihat cincin pernikahan yang berlumur debu
Selalu kucari disela-sela sepanjang lingkarnya
senyum tipismu
mengguyur harapan demi harapan ,bertangkai-tangkai, dan beruang-ruang,...
Dari sudut malam ke sudut pagi,
Tanpa sunyi yang berkemas pergi

Kepakan rindu terus memaksaku mengangkasa
Indah hatimu penuh ratapan, penuh lompatan- lompatan yg melampaui batas-batas akal rasa,
Penuh mimpi-mimpi yang tak pernah merindukan pagi..penuh petualangan yang tak pernah merindukan pulang .
aku selalu kehilangan sais,  
Pada petualangan hati yang berbatu  ..

Aku lelaki yang jatuh ke  jurang cinta,
di mana matahari tak lagi mengenal pagi, terang ataupun senja
 Tak ada lagi fajar yang menjadi siang, sore, dan malam .

Harapanku hanya hatimu yang  menjadi penuntun
membawaku ke ujung dunia yang tak berbatas pandang
Memangkas terjalnya  tebing-tebing rindu
Agar tak lagi perlu kuteriakkan namamu  saat lirih rinduku bisa kau  dengar dan rasakan keindahannya

Kusemogakan senyummu tak lagi merajam airmataku , dan hatiku yang terhanyut di  sungai derita,
Tak kan menjadi debar-debar pertemuan
Dan biarkan,
Aku menguyah rasa nyaman,
menikmati  perjamuan di pelataran

Aku...



Suhawan tridoyo,
Purwokerto,18 September 2019
Gambar pixabay

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
20 Desember 2019