Mohon tunggu...
Ahmad Sugeng Riady
Ahmad Sugeng Riady Mohon Tunggu... Penulis - Warga menengah ke bawah

Masyarakat biasa merangkap marbot masjid di pinggiran Kota Yogyakarta

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Kesan Membaca Buku Fiksi dan Non-Fiksi

25 Agustus 2021   10:24 Diperbarui: 25 Agustus 2021   10:30 477 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kesan Membaca Buku Fiksi dan Non-Fiksi
https://id.depositphotos.com/stock-photos/tumpukan-buku-di-luar-ruangan.html

Sekali waktu, teman saya melempar kesan apa yang didapat kala membaca buku fiksi dan non-fiksi di grup menulis di whatsapp. Nah berikut saya beberkan kesan itu yang berangkat dari jawaban-jawaban yang tersampaikan. Mungkin ada yang terlihat awam jawabannya, tapi mungkin malah relevan dengan pendapat teman-teman lainnya ihwal buku bacaan fiksi dan non-fiksi.

Pertama, membaca itu jelas asyik. Tapi kalo ditanya seruan mana baca fiksi dan nonfiksi, ya fiksi lah. Kalau untuk nambah pengetahuan yang berbentuk data, fakta, dan opini orang, baca non-fiksi adalah caranya. Tapi kalo untuk menghayati kebenaran, kebaikan, keindahan dalam segala rupa kehidupan dan nambah daya imaji, fiksi adalah jalannya. Tapi yang paling penting tetap membaca, apapun.

Kedua, baca fiksi dan non-fiksi perbandingannya tengah-tengah. Saya netral sekaligus objektif aja deh. Karena di fiksi, puisi atau novel, ada juga yang mengangkat latar berdasar fakta dan kenyataan yang ada. Dan non-fiksi pastinya juga didasarkan fakta dan kejadian yang ada juga. Namanya aja nonfiksi.

Nah, karena keduanya sama-sama mengekplorasi kenyataan yang terjadi, secara langsung maupun tidak langsung, maka saya putuskan pembandingannya tetap di tengah-tengah. Keduanya sama-sama memiliki bobot dan bibit tersendiri. Dan tentunya, membaca keduanya itu perlu dan penting.

Ketiga, kalau di tanya kesan perbandingan membaca fiksi dan non-fiksi, menurut saya tergantung kesukaan pribadinya. Kalau yang tidak suka bertele-tele ,ingin langsung ke inti tentang sebuah opini, serta ingin menambah wawasan yang lebih luas berdasarkan datanya, lebih baik membaca non fiksi.

Tetapi jika ingin membaca untuk kesenangan, tidak membuat dahi mengerut, meningkatkan kreativitas dan meningkatkan imajinasi, maka lebih baik membaca fiksi. Tapi bagi saya keduanya mengasyikkan, sesuai kebutuhan dan mood aja

Keempat, membaca fiksi itu kesannya mengalir, enak membacanya, dan mudah nangkep apa yang ingin disampaikan oleh penulisnya. Karena penulis menyajikan sebuah peristiwa dengan bercerita. Juga seolah-olah pembaca menjadi toko di dalam buku itu. Ambil saja contoh, ketika membaca buku Tetralogi Pulau Buruh karangan Pakde Pram, membaca buku Gus Muh yang judulnya Tuhan Izinkan Aku Jadi Pelacur, dan seterusnya.

Sedangkan, kesan membaca buku non-fiksi itu rada sabar, telit, dan perlu membaca berulang-ulang agar nangkep ilmu di dalam buku tersebut. Tapi, walaupun begitu, membaca buku non-fiksi amat penting untuk memperkaya wawasan dan mempraktikkan di kehidupan sehari-hari.

Kelima, awal mula tertarik kepada membaca buku adalah dengan asupan bacaan yang jenisnya fiksi. Buku fiksi menurut saya memiliki bahasa yang mudah dipahami bahkan seringkali relate dengan kehidupan sehari-hari kita, baik yang kita alami maupun yang kita lihat. Alih-alih dari buku fiksilah imajinasi saya bisa tumbuh dengan subur layaknya oligarki di negeri ini. Xixixixi

Dan untuk buku non-fiksi, kesan saya ketika membacanya terkadang kurang begitu menangkap isi dan subtansinya. Terlebih yang bergenre filsafat, atau buku penelitian lainnya yang di dalamnya ada catatan kaki, kutipan kalimat, body note dan seterusnya. Namun demikian saya tetap sering membaca buku non-fiksi guna mengajak otak jalan-jalannya ke dufan untuk menaiki kora-kora.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Hobi Selengkapnya
Lihat Hobi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan