Mohon tunggu...
Sri Rohmatiah Djalil
Sri Rohmatiah Djalil Mohon Tunggu... Wiraswasta - Penulis dan Ibu dari 2 remaja yang suka belajar

Pengusaha CV.Galeri Ridha Madiun

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Pabrik Gula Rejo Agung, Peninggalan Sejarah Menunjang Perekonomian Warga Sekitarnya

19 Agustus 2022   16:15 Diperbarui: 25 Agustus 2022   12:19 1278 35 9
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pabrik Gula Rejo Agung Madiun. Foto dokumen pribadi (Kasiyadi Yadi)

Anak cucu kita perlu tahu dan menghargai bagaimana orang tua dulu gigih mempertahankan, memperjuangkan negeri ini. Juga pandai memanfaatkan peninggalan sejarah agar bermanfaat bagi generasi selanjutnya.

Jejak sejarah yang masih nyata dan dimanfaatkan salah satunya adalah keberadaan pabrik gula di Madiun. Seperti kita ketahui, tidak semua pabrik gula masih aktif, seperti pabrik gula di Kadipaten, Majalengka. 

Sejak saya masih duduk di sekolah menengah pun yakni tahun 1995, pabrik gula tersebut sudah tidak produksi. Itu artinya banyak warga yang kehilangan mata pencaharian.

Berbeda dengan di Madiun, pabrik gula yang disebut Pabrik Gula (PG) Rejo Agung bisa dikatakan pabrik gula terbesar. Pekerja pada umumnya warga sekitar termasuk dari desa tempat tinggal saya.

 Tanah-tanah warga pun banyak yang ditanami tebu dengan sistem kontrak atau pemilik lahan menanam sendiri.

Kebun tebu saat tebang. Foto dokumen pribadi (Kasiyadi Yadi)
Kebun tebu saat tebang. Foto dokumen pribadi (Kasiyadi Yadi)

Sejarah Pabrik Gula Rejo Agung Madiun

PG Rejo Agung terletak tidak jauh dari rumah saya, sekitar 1 km, hanya terhalang sungai Madiun yang lebar dan satu kelurahan. Jika menggunakan kendaraan membutuhkan waktu kurang lebih 5 menit. 

Secara administratif PG Rejo Agung Baru terletak di Desa Patihan, Kecamatan Mangunharjo, Kota Madiun, yang terletak pada ketinggian 67m dpl.

Menurut sumber yang saya kutip dari Zonamadiun, PG Rejo Agung merupakan pabrik gula milik swasta pertama di Madiun yang dirikan oleh perusahaan gula Tionghoa, Oei Tiong Ham Concern yang berpusat di Semarang. 

Oei Tiong Ham adalah anak kedua dari Oei Tjie Sien, pemilik perusahaan NV Handel MT. Kian Gwan yang berdiri tahun 1894.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan