Mohon tunggu...
Suko Waspodo
Suko Waspodo Mohon Tunggu... lecturer

belajar menulis

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Alam Membela

1 April 2019   17:02 Diperbarui: 1 April 2019   17:37 0 8 2 Mohon Tunggu...
Alam Membela
ilustr: Linda Unger

mengapa banyak sekali bencana merajalela hari-hari ini
kita mungkin bertanya dengan ekspresi kecewa

apa yang menyebabkan bencana alam kita bertanya secara naif
ibu pertiwi berjuang untuk dirinya sendiri dengan air dan api

bertahan dengan angin kencang dan gempa dahsyat
lapisan es kutub mencair dan wabah pandemi

dia telah mengambil pelecehan umat manusia selama ratusan tahun
dimanfaatkan oleh para pencatut yang amoral dan bejat

dia sudah lebih dari cukup, kesabarannya semakin tipis
orang fasik melawannya berperang, mereka tidak akan menang

"Aku akan membakar mereka, membanjiri mereka dan mengguncangnya sedikit,
sampai kehendak umat manusia membungkuk dan tunduk "

ibu pertiwi, disempurnakan oleh tangan dewa cinta
menciptakan langit biru, perairan biru, tanah berlimpah

air pembibitan, tanah dengan kehidupan besar dan kecil
menyediakan makanan berlimpah untuk semua dan semua

mengapa umat manusia mengambil lebih dari bagian yang diberikan Tuhan
bumi yang tercemar, air, tanah, dan udara

jawabannya rumit, tidak mudah disuarakan
hanya satu kata yang mendekati, kata itu adalah "pilihan"

pilihan yang buruk, penilaian atas apa yang telah dilakukan umat manusia
mencemari rumah mereka dengan penyimpangan yang kejam

jadi apa yang harus dilakukan manusia untuk memperbaikinya
dia harus mencintai ibu pertiwi, berhenti menyebabkan penyakit seperti itu

usir kegelapan internal, rasakan cahaya Tuhan
ambil kembali kewarasannya, bersihkan penglihatannya

kembalikan penatalayanan yang terikat tugas, dapatkan kembali komando
lautan, langit, dan semua bentangan daratan

tidak ada alternatif untuk tindakan ini, karena waktu telah habis
ini, bunda bumi yakin tanpa pengecualian atau keraguan

***
Solo, Senin, 1 April 2019. 4:44 pm
'salam damai penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko