Mohon tunggu...
Surya Rianto
Surya Rianto Mohon Tunggu... Blogger, Jurnalis Ekonomi, Pecinta Badminton, dan Anime

Blogger, Jurnalis Ekonomi, Pecinta Badminton, Penggemar Anime dan Dorama Jepang.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Para Bocah Penjaja Tisu di Jalanan, Eksploitasi atau Sebuah Hal Biasa?

14 Desember 2019   17:50 Diperbarui: 14 Desember 2019   18:07 46 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Para Bocah Penjaja Tisu di Jalanan, Eksploitasi atau Sebuah Hal Biasa?
Illustrasi/ Canva Premium

Tiba-tiba seorang anak laki-laki berumur 7-8 tahun menjajakan tisu bermerek Tessa kepadaku pada pukul 20:30 WIB di perempatan Stasiun Karet, Jakarta Pusat. Wajahnya memelas, menawarkan tisunya dengan dalih belum makan. 

Selain dia, ada juga anak perempuan lebih tua darinya yang sedang duduk sambil makan di trotoar. Dengan wajah sinis, anak perempuan itu memandangku yang tengah ditawarkan tisu tersebut. 

Jujur, aku sangat penasaran skema penjualan tisu yang dilakukan anak jalanan tersebut. Soalnya, skema ini seolah tersistematis sehingga terjadi di banyak tempat, terutama Jabodetabek. 

Belum lagi, ketika ke Singapura, ada juga penjaja tisu jalanan mirip seperti di Indonesia. Namun, penjajanya adalah lansia, bukan anak-anak seperti di Indonesia. Kisah lengkapnya bisa dibaca di Suryarianto.id

Aku pun menduga-duga apakah ini sistem yang dibuat si produsen tisu untuk bisa mendongkrak penjualannya, atau ada oknum yang memanfaatkan anak-anak untuk mendapatkan keuntungan dari penjualan tisu tersebut. 

Iseng, aku pun ngobrol dengan anak laki-laki penjaja tisu tersebut. Dia mengaku dapat pasokan tisu seplastik besar itu dari ibunya. 

"Ibu saya sedang duduk di bawah flyover itu," ujarnya sambil menunjuk ke wanita paruh baya yang sedang duduk dan mengobrol di bawah fly over

Harga tisu yang dijajakan senilai Rp5.000, dia bercerita dari aktivitas jualannya itu, dia diberikan uang saku oleh ibunya sekitar Rp5.000 sampai Rp7.000 per hari. 

"Cuma dikasih Rp5.000 sampai Rp7.000 buat seharian om," ujarnya. 

Dia pun menceritakan kalau dirinya memiliki 2 kakak dan 3 adik, dua diantaranya tengah bersamanya di perempatan Stasiun Karet tersebut. Kakaknya adalah sosok anak perempuan yang sinis tadi, sedangkan adiknya juga perempuan yang selisi 2 tahunan dari anak laki-laki tersebut. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN