Mohon tunggu...
Achmad Soefandi
Achmad Soefandi Mohon Tunggu...

Mahasiswa Universitas Negeri Surabaya, Jurusan Sosiologi.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Tentang Togog

15 Februari 2016   12:19 Diperbarui: 15 Februari 2016   12:37 267 1 1 Mohon Tunggu...

Togog yang penulis jabarkan dalam tulisan ini bersumber dari novel tulisan Gesta Bayuadhy yang berjudul “Togog Tejamantri, Pamong Pembisik Kesejatian”. Penjelasan ini penulis sertakan karena harap dimaklumi ketika dalam penjabaran berikutnya tentang Togog, jika ada kesalahan harap dimaklumi bagi pembaca, karena sumber yang diketahui penulis tentang tokoh pewayangan ini hanya berasal dari novel karya Gesta Bayuadhy.

Jujur penulis pertama kali baru mendengar nama togog dari novel ini dan dari novel ini pula penulis mengetahui bahwa kaum kurawa juga memiliki sosok punakawan yang bernama Togog. Pengertian punakawan sendiri adalah abdi atau pembantu. Ketika mendengar kata punakawan yang terbesit dalam benak penulis adalah sosok semar, petruk, gareng dan bagong. Peran punakawan yang dipahami penulis adalah berperan sebagai abdi bagi para pandawa khususnya Arjuna. Selain sebagai pembantu peran punakawan adalah untuk memberikan saran bagi bendaranya (tuan) ketika menghadapi permasalahan. Sosok punakawan yang terkenal adalah semar. Bagi banyak orang termasuk penulis sendiri semar bukan nama yang asing. Tapi untuk sejarah asal usul semar mungkin banyak dari kita termasuk penulis tidak mengetahui, apalagi sosok Togog.

Kisah ini bermula ketika Sang Hyang Tunggal menunggu kelahiran istri tercinta. Sang Hyang Tunggal adalah penguasa dari Kahyangan Jonggrisaloka. Kekhawatiran muncul ketika usia kandungan istri tercinta Sang Hyang Tunggal, Batara Wiradi tidak kunjung melahirkan anak yang sudah dikandungnya padahal usia kandungan sudah mencapai lebih dari sembilan bulan sepuluh hari. Selain itu ketika masa melahirkan istri sang Hyang Tunggal tidak pernah mengalami masa ngidam. Dua hal ini menyebabkan sang Hyang Tunggal berfikir buruk terhadap janin yang dikandungnya, dikhawatirkan janin yang dikandung sang Istri kelak lahir dalam keadaan yang tidak normal.

Ditengah rasa bahagia bercampur dengan khawatir, Sang Hyang Tunggal mendengar suara dayang yang memberi kabar bahwa sang cabang bayi sudah lahir kedunia. Kabar tersebut disambut gembira tapi Sang Hyang Tunggal tidak mengetahui bahwa bayi yang dilahirkan tidak sesuai dengan harapan yang sudah diangan-angankan. Ketika melihat bayi yang lahir sang Hyang tunggal kaget, karena bayi yang dilahirkan tersebut bukan seperti bayi pada umumnya. Yang dilahirkan oleh istri sang Hyang Tunggal lebih menyerupai telur yang berbentuk bulat dan berwarna putih (Bayuadhy, 2013: 14-15).  Melihat wujud yang dilahirkan bukan bayi melainkan telur,membuat Sang Hyang Wirandi bersedih dan menangis.

“ Mengapa kita menerima musibah seperti ini, pukulun? Apa salah dan dosa kita, sehingga Tuhan Yang Maha Kuasa memberikan cobaan yang seberat ini” (Bayuadhy, 2013:13)

Setelah melihat wujud bayi yang dilahirkan Sang Hyang Tunggal berangkat  menemui ayahnya Sang Hyang Wenang untuk meminta nasihat dan tindakan apa yang harus dilakukan. Setelah menemui Sang Hyang Wenang, sang Hyang Tunggal diperintahkan untuk memanjatkan do’a kepada pencipta agar telur ini bisa diubah menjadi sosok bayi normal seperti pada umumnya. Setelah berdoa selang beberapa saat telur tersebut mengeluarkan asap putih dan tidak lama berselang telur tersebut pecah, dan menjadi tiga bagian terpisah meliputi: kulit telur, putih telur dan kuning telur. Kemudian dengan kesaktianya Sang Hyang Tunggal membacakan Mantra Saktinya dan berubahlah ketiga bagian tersebut menjadi tiga bayi laki-laki yang lucu. Untuk anak yang berasal dari cangkang telur dinobatkan menjadi anak pertama dinamakan Antaga, anak kedua yang berasal dari putih telur dinamakan Ismaya dan anak bungsu yang berasal dari kuning telur dinamakan Manikmaya.

Waktu berlalu, ketiga saudara ini tumbuh dewasa menjadi sosok pemuda yang tamvan tampan. Suatu ketika di Kahyangan Jonggrisaloka ada gosip yang sedang hangat diperbincangkan (di khayangan ada gosip juga ternyata). Gosip yang beredar tersebut mebahas mengenai siapa yang pantas untuk menggantikan jabatan sang ayah Sang Hyang Tunggal sebagai raja Jonggrisaloka selanjutnya. Gosip yang beredar tersebut ada dua versi, yang pertama menyebut bahwa yang pantas menduduki tahkta kerajaan adalah Ismaya, karena dia merupakan anak tertampan. Ada juga gosip yang menyebutkan bahwa yang paling pantas untuk menyadang gelar raja Jonggrisaloka sepeninggalan Sang Hyang Tunggal adalah Manikmaya, karena dia anak yang paling kurang diperhatikan sang Ayah, oleh karena itu dia pantas mendapat kebahagian berupa gelar raja. Dalam benak Antaga merasa geli sekaligus kesal, dia geli karena mana ada seorang raja yang diangkat berdasarkan wajah rupawan dan belas kasihan. Dan rasa kesal itu timbul karena dia merasa, di yang lebih pantas menjadi raja Jonggrisaloka daripada keda saudaranya, karena dia merupakan anak sulung.

Antaga yang panas telinganya dengan segala pembicaraan yang terjadi di Jonggrisaloka memutuskan untuk menemui Ismaya dan Manikmaya. Ketika sampai di  tempat untuk menemui kedua saudaranya tersebut Antaga terkejut dengan pemandangan yang ada di depan matanya. Dia terkejut melihat Ismaya sedang menghajar Manikmaya sampai babak belur. Secara spontan Antaga melerai Ismaya dan Manikmaya. Antaga merasa bingung dengan kejadian tersebut dan menanyakan apa yang sedang terjadi.

Dari keterangan Ismaya ternyata hal tersebut terjadi karena Manikmaya dengan sesumbar menyatakan di depan sumua penghuni Jonggrisaloka bahwa dirinya yang pantas menyandang gelar raja selanjutnya. Pernyataan itu membuat Ismaya marah. Menurut Ismaya dialah yang pantas menyandang gelar raja selanjutnya. Mendengar pernyataan Ismaya, Antaga merasa kesal karena Antaga merasa lebih pantas menyandang gelar raja selanjutnya karena dia adalah anak pertama.

Percekcokan antara Antaga dan Ismaya berujung pada pertarungan antara keduanya, Manikmaya yang tidak bisa berbuat apapun karena masih merasakan sakit akibat dihajar sang kakak hanya terdiam melihat kedua kakaknya berkelahi. Selang beberapa saat di tengah pertarungan yang sengit terdengar perintah untuk menghentikan pertarungan, suara tersebut tidak asing bagi mereka, ternyata suara tersebut berasal dari sang Hyang Tunggal.

Melihat para putranya berkelahi memperebutkan takhta, sang Hyang Tunggal memutuskan untuk mengadakan sayembara bagi ketiga putranya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x