Mohon tunggu...
Siti LailatulMaghfiroh
Siti LailatulMaghfiroh Mohon Tunggu... Mahasiswa UIN Maulana Malik Ibrahim Malang

Sedang belajar mencintai menulis dan membaca

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Komunikasi Asertif, Solusi Cablak Berkelas

30 November 2020   06:18 Diperbarui: 30 November 2020   07:09 33 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Komunikasi Asertif, Solusi Cablak Berkelas
Sumber: via Canva

"Pilih cablak atau tukang kode??"

Jika kamu diminta untuk memilih, kamu pilih menjadi seorang yang cablak, ya bisa dibilang ceplas-ceplos setiap kali ngomong. Atau menjadi seorang tukang kode, gak berani ngomong secara langsung. Ngomong di belakang, bahkan bisa jadi ada yang sampe nyindir. Kalo sampe nyindir parah banget sihh. Hayoo pilih mana??

Kalo aku sendiri akan memilih menjadi seorang yang cablak, tapi kenyataannya aku sering ngode, lahh mbulet. Setiap aku melihat teman-temanku yang tergolong anak cablak. Ketika mereka selesai ngomong, kaya keliatan gak ada beban. Enak gitu kelihatannya, loss..

Meskipun ucapan mereka tergolong menyakitkan. Tapi menyakitkannya itu kenyataan, ya sesuai apa yang sebenarnya. Ya gak sih? Kalo kita berhadapan dengan orang cablak, lebih baik jauhkan perasaan kalian dulu. Sebab kalo kita pake hati, siap-siap capek dan tersiksa sendiri. 

Terkadang menjadi orang cablak menurutku ada benernya, sebab ucapan mereka sesuai fakta. Pernah nih waktu itu temenku yang cablak mengomentari diriku yang suka ceroboh.

"Ihhh, goblok banget sihh. Sembrono mulu"

Mendengar ucapannya siyokk dong, apalagi aku yang bener-bener gak pernah deket dengan anak cablak. Tiba-tiba deket, dan dia langsung ngomong 'goblok' ketika aku curhat. Akunya langsung baper poll, alay sihh. Tapi kalo dipikir-pikir, ya bener sih omongannya. Aku sering banget ceroboh setiap kali nglakuin apapun. Dan kecerobohanku nyiksa diriku sendiri. Padahal sudah diingetin. 

Kalo kamu diomongin kaya tadi, apa responmu? Marah atau diem aja?? Kalo diem aja tosss, kita sama. 

Keberadaan orang cablak sebenarnya sangat perlu, untuk mengihiasi kehidupan kita secara terang-terangan yang terkadang kita sendiri gak tau. Maksudnya ketika mereka ngasih tau kalo kita salah, sebab gak semua orang bisa ngasih tau secara gamblang apa sih yang harus kita perbaiki. Lahh, orang cablak ini jadi kontrol kita. Agar kita merasa tidak sempurna dan belajar sesuatu dari omongan mereka yang menyakitkan. 

Beda lagi ketika jadi anak yang suka ngode, ya seperti aku sendiri. Susahh banget untuk ngungkapin unek-unek yang ada di otak. Yang mana pada akhirnya, ngode jadi jalan keluar terbaik. Padahal itu bukanlah sebuah solusi. Sebab setiap kali selesai ngode, pasti batin nggurdel. Kaya habis makan, ada yang nyangkut di gigi. Gak nyaman banget.

Orang yang suka ngode dan bertele-tele kalo ngomong sering merasa gak enakan ke orang lain. Sebenarnya secara gak sadar sudak menjadi budaya Indonesia. Bahasa jawanya, sungkanan. Kebanyakan orang gak enakan kalo ngomong pesannya implisif, jadi simbol dan makna pesannya tersembunyi. 

Bisa jadi orang yang suka ngode, takut menyakiti orang lain dengan ucapannya makanya selalu hati-hati ngomongnya. Bisa jadi orang tersebut takut tersakiti juga, ketika dia akan ngomong. Dia coba memposisikan dirinya sebagai orang lain yang akan mendapatkan omongan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x