Mohon tunggu...
SISKA ARTATI
SISKA ARTATI Mohon Tunggu... Guru - Ibu rumah tangga, guru privat, dan penyuka buku

Bergabung sejak Oktober 2020. Antologi tahun 2022: πŸ’—Kisah Inspiratif Melawan Keterbatasan Tanpa Batas. πŸ’— Buku Biru πŸ’—Pandemi vs Everybody Karya Antologi 2020-2021: πŸ’—Kutemukan CintaMU πŸ’— Aku Akademia, Aku Belajar, Aku Cerita πŸ’—150 Kompasianer Menulis Tjiptadinata Effendi πŸ’— Ruang Bernama Kenangan πŸ’— Biduk Asa Kayuh Cita πŸ’— 55 Cerita Islami Terbaik Untuk Anak. πŸ’—Syair Syiar Akademia. Penulis bisa ditemui di akun IG: @siskaartati / @siska_mentorpaytren

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Mewujudkan Pinta dari Hati Merdeka

23 Agustus 2022   06:32 Diperbarui: 23 Agustus 2022   07:51 171 31 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi gambar:  https://magdalene.co/story


Berbagai ujian terlewati sudah
Berulang kali terluka sebab patah
Hanya saja dunia seakan tak pernah lelah
Terus menghujani diri dengan musibah
Bagaimana bila nanti hati ini lelah?
Lantas memasung diri sebab enggan melangkah

Kucoba mengobati sayap patah
Agar tergugah 'tuk kembali terbang ke segala arah
Dimana segala cita dan asa kuyakin takkan punah
Kuingin mewujudkannya meski tanpamu yang keberadaanya antah berantah

Dalam renung yang paling dalam
Mata ini menjadi terbuka
Kau tak lebih adalah angin basah
Berlalu dan hanya butuh singgah semata

Sekian lama segenap kalbu dijajah gelisah nan gundah
Bertepi raga terbujur lemah
Tak kuasa bendung nafsu ingin menyerah
Jiwa dan raga sejenak kurebah
Sebelum mewujudkan pinta yang telah lama membuncah

Raga pernah terhempas dalam letih menjalani
Sukma pernah terpuruk dalam lelah menghadapi
Saat ingin berlari dari nyata
Airmata tak terbendung meratap
Sujud terdalam di hening malam
Hingga peluk-Nya menenangkanku
Akan tetap dan selalu ada Allah disetiap rasaku.

Hakikat ketenangan jiwa itu adalah hati
Tersentak kala pikir semakin menipis
Akankah membiarkan raga terpenjara
Tidak
Masih ada sisa waktu mengubah
Biarlah badai lalu menjadi jembatan
Penguat pijakan dan pegangan
Kawal lepas beban batin dan impian

Impian ada dalam genggaman
Wujudkan dengan nyata
Hempaskan pikiran negatif semata
Tinggalkan duri kecil yang mengusik hati
Tak perlu disesali
Merdeka untuk diri
Yang sedang patah hati.

Merdeka diri dari belenggu
Duri tajam terselip mengganggu
Juang kobar dalam jiwa dan diri
Lindap mimpi, tuai nyata mandiri
Gerai aksara, cita tumbuh berkembang
Jejakkan sejarah tuk sinaran, asa terang

Merdeka adalah di mana kita saling bersatu padu dalam genggaman persahabatan tanpa ada permusuhan, karena damainya negeri adalah persahabatan dan kerukunan dalam kesejahteraan kemerdekaan. Dan kita perangilah hawa nafsu kita sendiri dari belenggu pada jerat-jerat dosa.

Hati bagaikan berlian
Genggaman kuat membuatnya hancur, dibiarkan bisa kehilangan.

Hati yang bahagia
Hati yang merdeka
Tanpa paksaan
Tanpa beban
Hanya butuh hati pula
Untuk menikmati merdekanya

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan