Mohon tunggu...
Butet Pagaraji
Butet Pagaraji Mohon Tunggu... Guru - Seorang Guru, Penggila Tuhan dan Pencinta Ilmu, Alam Semesta serta Sesama Manusia

aku ruang di labirin jiwa, menganga, menelan makna, menuang cerita, tanpa bangga, hanya cinta.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

#2 John Dewey: Experiential Learning "Hands On Approach"

17 September 2021   23:51 Diperbarui: 27 September 2021   02:56 102 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
#2 John Dewey: Experiential Learning "Hands On Approach"
Sources: https://www.educationcorner.com/

Fakta yang tak terbantahkan tentang "hari ini" adalah bahwa tidak ada satupun makhluk di semesta ini, yang pernah menjalaninya. Tak terkecuali manusia, hewan atau tumbuh-tumbuhan, mereka yang berusia lanjut atau masih muda, kaya atau miskin, seorang buta huruf hingga seorang profesor, atau bahkan presiden sekalipun. 

Sebuah hari, akan selalu menawarkan misteri dan pengalaman. Misteri adalah apa yang belum diketahui dan pengalaman adalah petualangan menguak misteri. Dan setiap "hari" yang baru, selalu menggugah rasa ingin tahu dari jiwa dan intelektual yang penasaran. 

Maka saya membayangkan sekumpulan individu di dalam kelas; murid-murid, datang dan yang memulai hari dengan jiwa dan intelektualitas yang haus akan suatu pengalaman demi menguak misteri kehidupan yang akrab kita sebut sebagai pengetahuan. 

Apa yang akan saya lakukan? Bagaimana saya dapat memfasilitasi setiap individu tersebut untuk mencapai tujuannya pada hari itu? 

Kekuatan dari sebuah pengalaman.

Berdasarkan etimologinya, pengalaman berasal dari bahasa Inggris "experience" dan "empiricism." Kedua kata ini diserap dari bahasa Yunani yaitu "empiria" dan "experietia" berarti "pengalaman dalam" atau "terampil untuk."

Awalnya, paradigma empirisme meletakkan pandangannya pada doktrin dimana pengetahuan, baik secara parsial maupun keseluruhan didasarkan pada interaksi antara panca inderawi manusia dengan alam dan lingkungannya. Bahwa semua ide merupakan abstraksi yang dibentuk dengan menggabungkan apa yang dialami dan bukan proses menalar oleh akal.

Pengalaman dan Pengetahuan.

Seorang psikolog asal Amerika Serikat, John Dewey, membongkar paradigma teori empirisme yang mengabaikan kerja akal. Ia mengatakan bahwa pengalaman selalu memuat 2 kutub yaitu subyek dengan segala keinginan, kepentingan, perasaan, sejarah, budaya dan latar belakang pengetahuannya; dan obyek dengan segala kompleksitasnya; mental maupun fisik; rasional maupun empirik (Wasitohadi, 2016:52).

sources: Pinterest/Alana Dauter
sources: Pinterest/Alana Dauter

Pengalaman dan Pendidikan "Hands-On Approach."

Proses pembelajaran modern yang ditawarkan Dewey, adalah suatu proses yang aktif dimana pengetahuan seorang murid dikonstruksi secara sosial melalui pengalaman. Murid-murid harus terlibat dalam proses yang menantang dan mendorong murid untuk berpikir proaktif. Pengetahuan berpangkal dari pengalaman dan bergerak menuju pengalaman. Hal ini tentunya akan melatih siswa untuk berpikir secara rasional dalam memecahkan masalah.

Aktifitas belajar yang demikian akan menciptakan suasana yang menyenangkan. Memberikan ruang bagi kebebasan berpikir kritis dan berimprovisasi namun bernilai moral tinggi serta berdaya guna bagi lingkungan, masyarakat dan negara. Maka menjadi sangat penting untuk menyusun sebuah kurikulum pembelajaran yang terintegrasi dengan proses belajar berbasis pengalaman. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan