Shanan Asyi
Shanan Asyi Dokter

Seorang dokter umum sekaligus penulis jurnal kesehatan

Selanjutnya

Tutup

Novel

Perjalanan Hidup, Sang Pemburu (Bab 9)

12 Januari 2018   18:14 Diperbarui: 12 Januari 2018   18:18 1326 0 0
Perjalanan Hidup, Sang Pemburu (Bab 9)
dokumentasi pribadi

Setelah terbangun jam 4 pagi. Agam diliputi ketakutan berat, pisau kakaknya Lukman terngiang-ngiang di kepalanya. Bahkan sampai masuk kedalam mimpinya.

            Ia melangkah keluar rumah tanpa membawa apapun. Terus melangkah melewati hutan dan bergerak ke atas gunung menuju dataran tinggi. Ia tidak tau kemana ia akan melangkah. Pikirannya sudah tidak sehat, ia takut akan dibunuh oleh kakaknya Lukman.

            Ketika dalam perjalanan ia semakin masuk ke hutan yang jalannya menanjak. Ia terus berjalan hingga tersesat, ia telah buta arah. Ia lapar dan haus. hari sudah malam dan tangannya gatal. Ia coba untuk merebahkan diri tanpa ia sadari ia tertidur.

            "Rauwrr." Ia terbangun dengan perasaan Aneh. Rupanya ada seekor harimau sedang menjilati wajahnya. Ia kaget dan menghindar, harimau itu juga ikut kaget.

            Badannya sangat kecil. Dengan badan yang kecil itu sulit baginya untuk melawan seekor harimau.

            Ia tersudut di sebuah pojok. Ia ingin berlari namun kakinya pegal semua efek berjalan seharian. Harimau itu terus mendekat padanya, pikirannya mulai buntu. Dan akhirnya datang seorang membawa parang. Ia mendekati harimau itu dengan berani. "Hushh." Kata orang itu mengusir harimau itu sambil menyodongkan parangnya.

            Harimau tersebut pergi seolah-olah ia sudah sangat kenal dengan orang ini.

            Wajah orang itu kemudian berpaling pada Agam, seorang kakek tua dengan rambut putih dan jenggot putih.

            "Kenapa kamu berada disini nak?" tanyanya.

            Agam masih terdiam dia syok. Kakek itu mengulurkan tangan, agam meraihnya lalu mereka bangun. Ia membopong Agam menuju pondoknya. Pondoknya tidaklah terlalu besar namun cukup untuk diisi seorang diri. Sebuah rumah panggung tipe Aceh yang terbuat dari kayu jati.

            Pintu dibuka dan perlahan-lahan mereka masuk. Agam terkejut melihat banyaknya tengkorak serta kulit hewan di rumah itu. Bapak ini pastilah seorang pemburu pikirnya.

            "Ini makanlah." Katanya memberikan daging dan nasi pada Agam. Ia memakannya dengan lahap. Hanya 3 menit makanan itu telah habis.

            "Kamu mau tambah?"

            Agam tidak bisa menolak, ia masih terlalu lapar. Ia mengangguk.

            "ini." Kata bapak itu sambil menyodorkan piring yang telah diisi.

            Melihat makanan di depannya Agam kembali memakannya dengan lahap. Bapak itu hanya tersenyum melihat Agam.

            "Siapa kamu nak?" tanya bapak itu setelah Agam selesai makan. "Apa yang kamu lakukan malam-malam di hutan?"

            Jika aku bisa mengatakan tentang kondisi pikiran Agam saat ini, tentu pikirannya saat ini sangatlah tidak sehat. Dari mulai perceraian orang tuanya sampai ancaman pembunuhan, ia menerima banyak sekali syok psikologis. Ia tidak tau harus berpikir apa. Di usianya yang masih sangat muda, ia merasakan apa yang sejatinya tidak perlu untuk ia rasakan.

            'A-a a agam." Jawab agam dengan terbata-bata.

            "Dari mana asal kamu?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6