Choirul Huda
Choirul Huda wiraswasta

Penulis di Kompasiana (Kompasianer) yang hobi reportase untuk menulis catatan harian, musik, olahraga, fiksi, dan sebagainya. @roelly87 (www.roelly87.com)

Selanjutnya

Tutup

Catatan

Kompasianival, Sisi Lain Sebuah Pesta (2)

14 Desember 2011   07:51 Diperbarui: 25 Juni 2015   22:18 107 2 0

Dalam sebuah gedung ruangan yang bulat dan oval...

- 14:40 wib.
“Oh itu toh, Mbak ***, yang katanya artis dan penyanyi yang suka ngeblog juga di Kompasiana.”
“Iya, dandanannya seksi juga ya. Eh, tahu ga, dia itu tulisannya mantap-mantap loh. Yang baca juga banyak, ga seperti si *** ini. Yang sok dan belagu, masih kecil aja udah begitu, apalagi gedenya

- 15:10 wib.
“Mas, ini ada Bioskop ya? Asyik tuh, ntar abis pulang dari acara ini, kita mampir yuk. Gw juga mau nonton film ***.
“Males... mahal kale, mending nonton di ***, deket Tanah Abang.”
“Ah lo, masa masih *** maunya nonton yang murah kayak begitu. Malu, kali”
“xi xi xi mending nonton *** aja, murah meriah. Ga jauh lagi, di daerah Sudirman...”
“Ha ha ha, enakan Mbak *** mentang-mentang udah dapat tiket xxi, gratis pula...”

- 15:33 wib.
“Akhirnya setelah berapa jam ga ngeroko, bisa juga kita ya Mas ***”
“Iya, dasar nasib. Mau ngeroko aja mesti lewat perjuangan kayak gini, naik turun tangga dari atas sampe lantai bawah.
“Lha emang tadi lo berdua juga pan ngerokok di wc?”
“Ga boleh Pak. Sama Satpamnya dilarang, padahal udah ngumpet-ngumpet. Mana Asem lagi...”

- 15:50 wib.
“Wah, saya merinding melihat cuplikan film Negeri 5 Menara ya. Keren banget loh Mas.”
“Iya Mbak, apalagi syutingnya di pesantren, dekat kampung saya tuh...”
“Lo emang punya kampung? Setahu gw kampung yang lo punya cuma Kampung Rambutan sama Kampung Melayu...”
“wkwkwkwkwkwkwk”

- 17:02 wib.
“Mas, mas, mas... Bangun Mas, udah sore ne.”
“Oh ya, sori Pak. Saya ketiduran, abisnya enak euy nyender-nyender, eh malah kebablasan”
“Tuh lihat, ada potong kue Ultah. Liat deh gaya Mas ***, dia itu Admin juga kan?”
“Iya, Pak. Wah hampir sepantaran kamu tuh”
“Tapi, kok ga nyangka ya. Mirip orang *** .
“Orangnya asik juga loh, waktu kita ikutan kopdar *** di Puncak kemarin, dia juga yang motong kuenya...”

- 17:12 wib.
“Yah, ini bocah, kalau liat yang bening-bening pasti pada duluan. Dasar!”
“Kapan lagi Bu, bisa melihat Puteri Indonesia dari dekat...”
“Woi jangan ngalangin dong. Bagi-bagi kalau mau moto!!!”
“Ga nyangka ya, cantik banget. Ga sia-sia gw datang ke sini, bisa melihat langsung Putri Indonesia”

- 17:40 wib.
“Hallo, Pak ***. Kok baru dateng sih, acaranya udah dari jam 12 juga...”
“Yah, maklum lah, ada kursus di *** , jadi agak telat. Apalagi jalanan Jakarta ampun deh macetnya, mending saya tinggal di *** aja. Meski kotanya kecil tapi aman....
“Oh ya, Pak *** , saya duluan ya, mau ke bawah sebentar, sama Bang *** dan Pak ***, mau ngerokok...”
“Ntar dulu, Mas ***. Saya mau nanya dong, pengumuman terfavorit belum keluar kan?”
“Belumlah Pak, kalau ga salah ntar deh jam tujuhan.”
“Ok deh, makasih Mas ***. Sebab saya menghadiri acara ini, karena penasaran sama pemenangnya, bukan sama isi acaranya...”

17:55 wib.
“Eh, ada Pak ***, katanya beliau ga mau datang.”
“Entah ya Pak, mungkin juga masalahnya sudah clear. Lagian kalau ga ada beliau, kurang rame, ga ada yang mendokumentasikan gambar-gambar disini...”
“Tapi pas saya lihat langsung di postingannya, ada tanggapan komentar dari Mas *** .”
“Semoga saja, masalah ini sudah terselesaikan dengan baik.”

Bersambung - 3…

*    *    *



* Nama, dan berbagai macam lainnya yang menyangkut ranah Privasi, sengaja disamarkan dalam postingan ini.

# Waktu yang tertera adalah nyata sebenarnya, dalam tampilan foto yang saya jepret.

*    *    *



Djembatan Lima, 13 Desember 2011 (14:50 wib)

- Choirul Huda (CH)