Mohon tunggu...
Suripman
Suripman Mohon Tunggu... Karyawan Swasta

Rakyat biasa, yang mencoba melihat kehidupan bangsa dari sebuah sudut negeri tercinta. Tanpa prasangka, tanpa memihak, mengalir apa adanya.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Engkau dan Rombongan Itu

13 Agustus 2019   12:09 Diperbarui: 13 Agustus 2019   12:21 54 12 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Engkau dan Rombongan Itu
shutterstock.com

kulihat api
di dua bola mata, cekung, keriput dan ringkih
dan dari mulutmu, letupan uap melepuhkan hati

tentangmu segalanya panas
juga semua rencana yang kau gagas
berjilid-jilid, bersama rombongan ganas

lihatlah bagaimana engkau mengangkat diri
sebagai manusia suci, manusia yang wajib diikuti
setiap tindak dan ucap serupa wali?

tapi, bukankah hanya ada satu yang hakiki?
hanya Dia saja pemilik jiwa-jiwa murni?
yang dalam diam, tulus membasuh nurani, tunduk dalam doa bertabur cahaya Ilahi?

tidakkah kau dengar petatah-petitih
tentang bernas padi yang merunduk penuh isi
tentang kecongkakan yang ditelan oleh bumi?

lalu, siapalah aku, kita, engkau dan kalian ini
membungkus angkara murka, dengan jubah-jubah fitnah dan dengki
berteriak mewakili Sang Adil, bertindak seakan Nabi?

ah, engkau dan rombonganmu harusnya sudah tahu
bukankah engkau dan mereka itu manusia berilmu?
atau, kalian ini sudah terlanjur malu, tersesat terlalu jauh, terlampau angkuh, bergelimang nafsu!

Jakarta, 13 Agustus 2019

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x