Mohon tunggu...
Rina Darma
Rina Darma Mohon Tunggu... Penulis - Forester; Mompreneur

Happy Gardening || Happy Reading || Happy Writing || Happy Knitting^^

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Di Balik Novel Halimun: Seberkas Cahaya di Tanah Dayak

29 November 2021   15:21 Diperbarui: 29 November 2021   15:31 119 10 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Novel Halimun (Sumber: Dokumentasi pribadi)

Jangan dikira Halimun yang dijadikan judul novel ini adalah nama gunung. Halimun berarti kabut. Sama halnya isi novel ini menyingkap prasangka-prasangka dari tokoh utama, Cahaya Maharani.

Kalimantan adalah impiannya sedari kecil. Makin menggebu sejak SMA. Ia penasaran dengan pulau berjuluk paru-paru dunia itu. Cahaya yang akrab disapa Aya ingin sekali menginjakkan kaki ke tugu khatulistiwa. Monument nol derajat di Kota Pontianak.

Ia tetap nekad berangkat begitu dinyatakan diterima kerja di salah satu perkebunan di sana. Melawan berbagai prasangka dan mitos yang selama ini didengarnya tentang Borneo. Pulau terbesar ketiga di dunia yang menyimpan sejuta misteri. Tentang penduduknya, tentang alamnya, tentang budayanya, dan kemistisannya.

Aya pergi dengan begitu gembiranya menyambutnya mimpinya yang jadi nyata. Sebuah perasaan yang bertolak belakang dengan kegundahan sang ibunda. Ia serasa burung lepas dari sangkar. Akhirnya, ia "keluar" juga dari rumah yang selama ini diidam-idamkannya. Sementara sang ibu tak ada yang lebih membuatnya bahagia kecuali melihat kebuncahan sang anak.

Latar Belakang Pembuatan Novel

Karya Hanum Salsabila Rais yang berjudul "99 Cahaya di Langit Eropa" menginspirasi pembuatan novel ini. Jika Hanum menemukan cahayanya saat di Eropa, Aya mendapatkan suluh ketika di Borneo. Kesamaan keduanya adalah saat menjadi minoritas. 

Namun, saat menjadi minoritas itulah keduanya menemukan arti kebersamaan dan toleransi. Jika Hanum menjelajah Eropa saat berkesempatan mendampingi suami di Eropa, Aya bertualang di Kalimantan Barat ketika bekerja di sana.

Setting di novel ini hampir semua sudah dikunjungi secara langsung oleh penulis. Dari Kalimantan secara umum mengerucut ke Kalimantan Barat semakin mengecil ke Landak, sebuah kabupaten pemekaran dari kabupaten Pontianak. Di Landak, penulis melalui Aya berkesempatan menjelajah lebih dalam ke Sengah Temila, Menjalin, Raba, Pahauman, Darit, Sompak hingga ke ibu kota Ngabang.

Awalnya novel ini ditulis sebagai kenangan penulis pernah mengunjungi daerah-daerah tersebut dengan rekontruksi cerita secara fiksi. Berbeda dengan kisah Hanum yang merupakan karya nonfiksi dengan tokoh utama adalah penulisnya sendiri.

Sementara pesan yang ingin disampaikan novel ini secara keseluruhan adalah jangan termakan mitos terlebih di era hoak seperti saat ini dengan fanatisme sempit, kedaerahan, dan mengunggulkan kesukuan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobi Selengkapnya
Lihat Hobi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan