Mohon tunggu...
Dino  Rimantho
Dino Rimantho Mohon Tunggu... Pemerhati lingkungan

Penikmat kopi yang simple dan ingin berbagi pengetahuan di bidang lingkungan hidup

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Refleksi Hari Lingkungan Hidup: Di Mana Kita akan Tinggal Jika Bumi Rusak?

6 Juni 2021   06:45 Diperbarui: 6 Juni 2021   06:56 233 3 0 Mohon Tunggu...

Tanggal 5 Juni diperingati sebagai Hari Lingkungan Hidup Sedunia pada hari Sabtu kemarin. Ini merupakan sebuah kampanye terbesar yang diluncurkan oleh PBB. 

Selain itu, momen ini merupakan waktu ketika masyarakat sipil, pencinta lingkungan, siswa sekolah, dan pemimpin global meluangkan waktu sejenak untuk merenungkan dampak aktivitas manusia di bumi yang kita tinggali ini. 

Dengan krisis iklim yang membuat beberapa perubahan yang tidak dapat diubah dalam kehidupan kita seperti yang kita ketahui, Hari Lingkungan Hidup Sedunia juga merupakan waktu untuk memikirkan solusi unik dan dapat diterapkan yang dapat membantu menyelesaikan masalah seperti deforestasi, polusi plastik, dll.

Untuk hidup sehat, lingkungan memegang peranan penting. Lingkungan telah memberi kita udara yang bersih, makanan, dll. Seseorang dapat mengatakan bahwa terdapat perbedaan antara hewan dan manusia adalah bahwa hewan mengubah diri mereka sendiri untuk lingkungan, tetapi manusia mengubah lingkungan untuk diri mereka sendiri. Lingkungan seperti lingkungan kita, kondisi sekitarnya mempengaruhi kita dan juga mengubah pembangunan.

Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP) merilis sebuah laporan berjudul State of Finance for Nature mengatakan bahwa "untuk memenuhi target iklim, keanekaragaman hayati, dan degradasi lahan di masa depan, aktor publik dan swasta perlu meningkatkan investasi tahunan mereka setidaknya empat kali lipat" . 

Lebih lanjut "Jika dunia ingin memenuhi target perubahan iklim, keanekaragaman hayati, dan degradasi lahan, ia perlu menutup kesenjangan pendanaan sebesar USD 4,1 triliun di alam pada tahun 2050. Investasi saat ini dalam solusi berbasis Alam berjumlah USD 133 miliar - yang sebagian besar berasal dari sumber publik."

Tema Hari Lingkungan Hidup Sedunia 2021 adalah "Restorasi Ekosistem". Hal ini dapat terjadi dalam berbagai bentuk seperti menanam pohon, menghijaukan kota, membangun kembali kebun, mengubah pola makan atau membersihkan sungai dan pantai. Tahun ini Pakistan akan menjadi tuan rumah acara Hari Lingkungan Hidup Sedunia. 

Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, Hari Lingkungan Hidup Sedunia ini, populasi manusia harus memutuskan untuk membawa sedikit perubahan dalam gaya hidup manusia yang dapat membantu memulihkan tatanan alam. Baik itu larangan plastik sekali pakai atau menanamkan lebih banyak hijau di hutan beton kita di seluruh kota, kita harus menciptakan dan memikirkan kembali cara untuk membantu bumi kembali pulih.

Ada titik balik pada tahun 1972, perkembangan politik lingkungan internasional yang merupakan konferensi besar pertama tentang masalah lingkungan diselenggarakan di bawah Perserikatan Bangsa-Bangsa dari 5-16 Juni di Stockholm. Itu juga dikenal sebagai Konferensi Lingkungan Manusia atau Konferensi Stockholm. 

Secara umum tujuannya adalah untuk melihat tantangan melestarikan dan meningkatkan lingkungan manusia. Kemudian, pada tanggal 15 Desember di tahun yang sama, Majelis Umum mengadopsi resolusi yang menetapkan 5 Juni sebagai Hari Lingkungan Hidup Sedunia. 

Selanjutnya, resolusi lain diadopsi oleh Majelis Umum pada 15 Desember yang mengarah pada pembentukan Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP). Hari Lingkungan Hidup Sedunia pertama kali diperingati pada tahun 1974 dengan slogan "Hanya satu Bumi".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x