Mohon tunggu...
Rifki Feriandi
Rifki Feriandi Mohon Tunggu... Relawan - Open minded, easy going,

telat daki.... telat jalan-jalan.... tapi enjoy the life sajah...

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Karena Kita Berbeda Maka Kita Bersatu-Refleksi Sumpah Pemuda dari Toba

28 Oktober 2021   19:15 Diperbarui: 28 Oktober 2021   19:40 120 8 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kunjungan ke Danau Toba Pemenang Blogcomp Toba | dok bersama

Berkunjung ke Danau Toba, tempat yang belum pernah dikunjungi, membawa sebuah kebanggaan. Kebanggaan akan perbedaan yang tidak dipertentangkan. Kebanggaan akan perbedaan yang tidak ditonjolkan. Kebanggaan akan perbedaan yang justru menjadi kekayaan.

Tidak hanya dari satu suku saja. Tapi kami satu: Indonesia | dokpri
Tidak hanya dari satu suku saja. Tapi kami satu: Indonesia | dokpri

Saya, USA – Urang Sunda Asli. Berbeda dari segi etnis dengan empat orang rekan seperjalan dari tanah Medan – Batak. Berbeda juga dengan dua orang dari tanah Palembang. Juga dua dari Jawa Timur dan tidak lupa Jakarta. 

Sebagian campuran etnis, termasuk etnis CIna. Semua berbeda, seperti berbedanya sifat dan karakter tiap individu. Apakah lalu perbedaan itu dijual untuk dipertentangkan? Tentu tidak. 

Malah perbedaan itu membuat kita seperti bersaudara. Komunikasi terjalin lancar dengan berbagai bumbu: guyon, kesal, lucu, serius atau santai. Komunikasi, yang membuat bersatu.

Bayangkan jika tidak ada bahasa persatuan, kami tidak bisa berbahagia bersama | dokpri
Bayangkan jika tidak ada bahasa persatuan, kami tidak bisa berbahagia bersama | dokpri

Di Danau Sidihoni, “Danau di atas danau”, kami sapa seorang ibu yang sedang mencuci baju dengan dua orang gadis yang ceria. Tanpa malu dan riang remaja putri itu membalas sapaan, lanjut bercanda, lalu ketawa. Komunikasi berjalan lebih dari yang diduga, ketika dengan akrab mereka ingin berfoto bersama. Juga dengan saudara prianya. Padahal sejatinya mereka berbahasa ibu Batak, dan saya USA -Urang Sunda Asli. Keukeuh.

Bang Donald Aritonang dan tim mobil paling ceria | dokpri
Bang Donald Aritonang dan tim mobil paling ceria | dokpri

Di perjalanan. Berkeliling dari mulai Siborong-borong, Balige terus memutar danau, lewat Sipiso-piso, Silalahi sampai balik lagi ke Balige bersama Bang Donald Aritonang yang membawa mobil, kami saling bercerita. Dari yang serius semacam politik dan filsafat serta agama, sampai dengan yang remeh temeh garing penuh tawa dan canda. 

Mobil kami lalu menjadi mobil paling ceria dalam rombongan itu. Komunikasi berjalan tanpa cela. Nada bicara Batak yang ngegas bukan halangan bagi saya, orang Sunda yang menjadi paham bahwa nada bicara hanyalah satu hal yang berbeda yang tidak perlu ditakuti dan dipertentangkan. Karena karakter dan persaudaraan kami justru berjalan. Dalam nuansa yang satu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan