Rifki Feriandi
Rifki Feriandi Wiraswasta

telat daki.... telat jalan-jalan.... tapi enjoy the life sajah...

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Nonton Bareng "Battle of Surabaya", Bukan "Nobar" Biasa

16 Agustus 2018   22:19 Diperbarui: 16 Agustus 2018   22:45 266 1 0
Nonton Bareng "Battle of Surabaya", Bukan "Nobar" Biasa
Tokoh-tokoh dalam filem Battle of Surabaya - animasinya keren habis | Foto: Rifki Feriandi

 

Nobar - Nonton Bareng. Biasanya sih bareng teman sekantor atau teman-teman seaktivitas. Apa rasanya jika nobar bareng anak-anak usia SMP? Seru dan heboh. Apalagi jika film yang ditontonnya seru dan keren. Dan....ditambah bertemu dengan public figure. Komplit deh.

Itu yang saya rasakan ketika menghadiri undangan nobar film animasi 'Battle of Surabaya,' di The Brezze XXI, BSD City Tangerang Selatan, akhir pekan lalu (11/8'18). Seru. Usia remaja dari ratusan siswa SMP Negeri 7 Serpong, Stella Maris dan MTsN Pegadegan membuat rame dan ceria.

Padahal, sebenarnya film yang diputar sudah jelas-jelas film sejarah perjuangan bangsa. Lebih tepatnya peristiwa pertempuran di Surabaya. Tema yang sangat dekat dengan bulan proklamasi, bulan perjuangan. Agustus.

Dugaan awal, film ini akan membosankan. Tahulah, film perjuangan bangsa umumnya terlalu kental dengan pesan moralnya. Tapi ternyata, film yang diputar ini berupa animasi. Yap, animasi yang sangat menarik, ditingkahi berbagai kelucuan yang mengundang tawa dan membuat penonton rileks.

Nobar bersama pelajar-pelajar SMP daerah Serpong beserta sesi berbagi dari beberapa tokoh, termasuk sutradara dan Andy F Noya | Foto: Rifki Feriandi
Nobar bersama pelajar-pelajar SMP daerah Serpong beserta sesi berbagi dari beberapa tokoh, termasuk sutradara dan Andy F Noya | Foto: Rifki Feriandi
Battle of Surabaya berkisah tentang pertempuran Surabaya berdasarkan cerita sejarah, tetapi dirangkai dengan fiksi dengan pesan moral yang senada. Kisah tentang seorang remaja penyemir sepatu, Musa, yang dipercaya sebagai pengantar sura-surat dan informasi pejuang yang ditujukan kepada atasannya.

Musa dipercaya karena sebagai seorang remaja, dia tidak terlalu dicurigai sebagai pejuang dibanding pejuang dewasa. Banyak halangan, rintangan yang Musa hadapi, tetapi Musa menjalaninya dengan semangat. Ya, karena ada Yuma, gadis seumurannya yang memiliki kisah yang tidak kalah menarik.

Film animasi yang diproduksi MSV Picture dan disutradarai oleh Aryanto Yuniawan ini memberi banyak kejuatan bagi saya.

Kejutan pertama tentang kualitas animasinya. Sangat halus, rapi. Film animasi yang tidak hanya 2D datar, tetapi terasa seperti film 3D. Betul-betul film animasi yang dipersiapkan matang. Butuh tiga tahun pengerjaan produksinya. Namun hasilnya sangat bagus, sehingga wajar berbagai penghargaan dunia pun diraih film ini.

Kejutan selanjutnya adalah dari faktor gambar animasi. Dalam beberapa adegan, saya merasakan nuansa seperti animasi komik Tintin.

Dalam adegan-adegan lain, saya juga merasakan adanya guratan komik manga. Utamanya dari penggambaran wajah tokoh, dengan mata bulat lebar dan hidung serta dagu lancip. Khas komik Jepang. Ternyata, hal ini telah melewati berbagai pertimbangan, utamanya untuk keterimaan film ini di luar negeri.

Mas Aryanto memberikan beberapa insight proses produksi filem Battle of Surabaya. Sangat menarik | Foto: Rifki Feriandi
Mas Aryanto memberikan beberapa insight proses produksi filem Battle of Surabaya. Sangat menarik | Foto: Rifki Feriandi
Acara nobar ini adalah acara perdana yang dilakukan sebagai bagian dari CSR Sinar Mas Land dengan program Satu BSD, utamanya program sehat di bidang budaya.

Managing Director President Office Sinar Mas Land, Dhony Rahajoe dalam sambutanya mengatakan bahwa Sinar Mas Land juga ingin berperan aktif demi majunya dunia pendidikan animasi di tanah air.

Sinar Mas Land berperan aktif dalam majunya dunia pendidikan animasi di tanah air - Pak Dhony Rahajoe | Foto: Agung Han
Sinar Mas Land berperan aktif dalam majunya dunia pendidikan animasi di tanah air - Pak Dhony Rahajoe | Foto: Agung Han
Acara yang akan dilaksanakan secara rutin dengan mengundang pelajar ini, dilengkapi dengan sesi berbagi pengetahuan.

Sesi kali ini mengetengahkan sutradara film Battle of Surabaya sendiri, yang berbagi pengetahuan latar belakang serta behind the scene proses pembuatan. Sesi yang sangat menarik dan menumbuhkan ketertarikan dari pelajar-pelajar.

Selain itu, hadir pula Andy F Noya, host Kick Andy yang memang tinggal di kawasan BSD. Beliau memberikan motivasi dengan bercerita tentang tiga anaknya yang melek digital, dan bagaimana beliau mengarahkan anak-anaknya untuk memanfaatkan digital secara positif.

Andy F Noya memberikan sesi motivasi | Foto: Rifki Feriandi
Andy F Noya memberikan sesi motivasi | Foto: Rifki Feriandi
Wah, pengalaman seru nobar yang berbeda. Nobar yang edukatif. Semoga ide Sinar Mas Land yang keren ini bisa konsisten dilaksanakan dan jejaknya diikuti pengembang atau perusahaan lainnya.