Mohon tunggu...
Ribut Achwandi
Ribut Achwandi Mohon Tunggu... Penulis - Peracik Kata

Peracik kata, Mentor gadungan, Penjaga toko Ibu, Penyiar radio/tv, kadang jadi penjaja ilmu di kampus-kampus.

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Pilihan

Bahasa Indonesia sebagai Bahasa Pergaulan Dunia

9 September 2021   22:05 Diperbarui: 9 September 2021   22:10 146 4 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bahasa Indonesia sebagai Bahasa Pergaulan Dunia
Larasati Dajar (24), Duta Bahasa dari Gorontalo (sumber foto: kompas.com)

Pada sebuah perkuliahan, saya pernah menanyakan pada mahasiswa saya mengenai kemungkinan bahasa Indonesia menjadi bahasa internasional yang bersanding sejajar dengan beberapa bahasa internasional lainnya, seperti bahasa Inggris, Arab, Perancis, dan sebagainya. 

Kala itu, saya mendapatkan jawaban yang hampir rata-rata jawaban itu menunjukkan sikap pesimis. Hampir 70% mahasiswa yang mengikuti perkuliahan menjawab dengan ragu-ragu dan menyatakan bahwa sulit bagi bahasa Indonesia untuk bisa masuk ke dalam bahasa-bahasa internasional, bahasa yang digunakan pergaulan dunia

Sementara 20% mahasiswa tidak tahu harus menjawab apa, dan 10% mahasiswa yang hadir menjawab dengan optimis bahwa bahasa Indonesia sangat mungkin menjadi salah satu bahasa internasional. 

Alasan mereka, karena Indonesia bagi negara-negara di dunia merupakan negara penting, terutama dalam kaitannya sebagai negara potensial secara ekonomi dan politik. Secara geografis dan demografis, Indonesia merupakan negara yang strategis bagi pengembangan sektor ekonomi dan politik.  

Memang, bukan tidak mungkin bahwa bahasa Indonesia memiliki potensi untuk dikembangkan kedudukannya tidak sebatas sebagai bahasa nasional, melainkan pula sebagai bahasa internasional. Terlebih jika menilik dari anggapan di atas.

Sebab, usaha untuk mencapai cita-cita menginternasionalkan bahasa Indonesia sudah kerap dilakukan oleh pemerintah, meskipun belum sepenuhnya dapat mencapai hasil seperti yang dicita-citakan. 

Tetapi, usaha itu patut diapresiasi karena dibutuhkan keseriusan dan proses yang tidak singkat. Apalagi, hal itu dilakukan dalam kekarut-marutan situasi politik yang terkadang atau bahkan sering melahirkan sikap pesimistis pada bangsa ini. 

Tidak hanya itu, karut-marut yang diakibatkan oleh situasi politik ini juga membuat pandangan miring sejumlah bangsa lain terhadap Indonesia. Semestinya, hal situasi tersebut tidak menjadi penghalang. 

Tetapi, situasi itulah yang acapkali membuat perhatian publik terkonsentrasi, sehingga wacana tentang kebangsaan kita pun tidak menjadi lagi penting. 

Dalam konteks ini, kebangsaan Indonesia perlu terus ditumbuhkan dalam ranah kesadaran sebagai sebuah bangsa di tengah-tengah pergaulan antarbangsa dalam bentangan budaya globalisme.

Sudah terbukti sejak zaman dulu, bahwa bangsa Indonesia (atau dulu dikenal dengan Nusantara) telah mampu menjadi bangsa penjelajah dunia. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bahasa Selengkapnya
Lihat Bahasa Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan