Mohon tunggu...
Retno Ningtiyas
Retno Ningtiyas Mohon Tunggu... Kesehatan Masyarakat

Perempuan dibalik debu proyek

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Belajar dari (Masa) Anak-Anak

30 November 2020   16:12 Diperbarui: 13 Desember 2020   00:13 75 8 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Belajar dari (Masa) Anak-Anak
medium.com

Surga, adalah masa kanak-kanak. Sisanya, adalah janji Tuhan yang bebas kau percayai ataupun tidak - Lenang Manggala

Masa kanak-kanak, masa dimana bermain dan mencoba hal-hal baru adalah candu, tanpa harus khawatir seberapa legam kulit wajahku, atau seberapa banyak bekas luka yang selalu memiliki cerita disetiap parutnya. Agaknya, semakin legam, semakin banyak keingintahuan yang terpuaskan. Iya kan?

Berbicara tentang memuaskan keingintahuan, seringnya anak-anak harus melewati tahapan “trial and error” agar mampu memahami objek yang ingin mereka ketahui, tidak terkecuali aku dimasa kanak-kanak. Keinginan untuk bergaya dan membaui parfum Cas*bl*nca yang kuanggap keren dijamannya,  berbuah petaka. *Ah elahhh. 

Berawal dari seringnya mengamati Om ku yang mematut-matutkan wajahnya sambil menyemprotkan wewangian didepan kaca, aku berinisiatif untuk coba memakainya di badanku agar aku juga “keren” sepertinya. Saat Om ku sedang pergi, aku mengendap-endap masuk ke kamarnya. 

Tanpa susah mencari aku menemukan botol parfum di meja dekat dipan dan coba menyemprotkannya ke badanku, entah tanganku yang terlampau kecil atau memang pipa semprotnya yang kelewat keras, aku kesusahan menekan tuasnya. 

Dengan mengerahkan sedikit “cakra” yang kupunyai, aku berhasil menekan pipa semprotnya, tetapi fume yang keluar dari botol mengarah ke wajahku dan mengenai mata. Aku menangis sejadinya, mataku serasa terbakar, cairan parfum juga mengalir ke mulut yang meninggalkan rasa sungguh pahit. Aihhh naasnya...

Tanpa disadari anak-anak adalah peniru ulung yang mencari esensi dari sesuatu yang ditirunya. Dengan melihat perilaku orang dewasa yang terlihat menarik dimata mereka, anak-anak akan berinisiatif untuk mencoba menjadi role model yang ia tiru. Inilah mengapa untuk mengajari anak-anak, kita harus menjadi sesuatu yang semenarik mungkin bagi mereka. 

Bukan justru menghardik mereka dengan himbauan “Jangan Begini, Jangan Begitu” tanpa membuat mereka memahami mengapa mereka dilarang melakukan hal yang dilarang itu. 

Misal inginnya kita menanamkan pada diri anak-anak, jika manusia keren itu adalah mereka yang rajin beribadah, tapi justru kita sebagai orang dewasa memberikan contoh ketika akan melaksanakan ibadah kita tidak terlihat bahagia, terlihat terpaksa atau terkesan tergesa-gesa. Bagaimana bisa mereka akan tertarik?

Anak-anak adalah manusia dewasa yang memiliki ukuran ekonomis dengan fikiran luas dan tanpa batas. Ketika menghadapi hambatan, anak-anak akan berusaha untuk memecahkan masalah demi mencapai tujuan yang ingin ia capai. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN