Mohon tunggu...
Reis Rivaldo R
Reis Rivaldo R Mohon Tunggu... Freelancer - MIND SHAPES YOU AND WORDS REPRESENT YOU

Mhs. Hubungan Internasional ak. 2017. Membuka diri untuk menerima kritik, masukan, dan arahan dari teman-teman pegiat literasi, akademisi, aktivis, kaum rebahan, personil militer aktif, seniman, influencer, dan pemangku kebijakan. Berniat untuk berbagi ilmu dan bertukar pikiran ? saya bisa dihubungi di 085705095046

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Diplomasi Aqidah Nabi Musa A.S. dengan Fir'aun (Part 1)

28 Oktober 2019   17:50 Diperbarui: 28 Oktober 2019   18:02 209 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Diplomasi Aqidah Nabi Musa A.S. dengan Fir'aun (Part 1)
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Mesir adalah daratan tersubur di benua Afrika. Bersamaan dengan ini, Mesir pernah melewati masa rezim yang membawa jauh masyarakatnya dari ajaran-ajaran Islam. Rezim penguasa di Mesir dipimpin oleh satu penguasa agung yang disebut dengan Fir'aun. Para penguasa yang bergelar Fir' aun menyeru seluruh rakyatnya untuk menyembahnya dan menolak Tuhan selain menuhankan dirinya. Fir' aun kemudian memerintahkan rakyat Mesir saat itu untuk membangun piramid setinggi-tingginya sebagai bentuk penyembahan kepada dirinya. Berdirilah beberapa piramid yang menjulang ke langit dan patung-patung berhala disekitarnya.

Beberapa tahun dalam periode pemerintahan Fir' aun, beredar ramalan dari kalangan Bani Israel bahwa akan ada seorang laki-laki perkasa yang lahir dari mereka akan menumbangkan kekuasaan Fir' aun. Saat itu orang-orang Bani Israel mendapati diri mereka sebagai bangsa yang dieksploitasi oleh Fir' aun untuk mengerjakan konstruksi-konstruksi berat di Mesir, salah satunya ialah piramida. Informasi ini akhirnya sampai ke telinga Fir'aun.

Tentunya Fir' aun merasa posisinya akan terganggu di kemudian hari. Ia takut tampuk kekuasaan Mesir akan diambil oleh orang lain, disamping lelaki ini akan membawa pesan membawa umat kembali ke ajaran-ajaran Islam yang mengesakan Allah SWT. Oleh karena itu dia mengeluarkan perintah untuk membunuh setiap laki-laki yang lahir dari rahim seorang ibu tanpa terkecuali. Namun, para ekonom saat itu, memberikan pandangan kepada Fir' aun jika semua bayi laki-laki dibunuh, maka tidak akan ada yang bisa menjadi pekerjanya di masa mendatang, ahli ekonomi kemudian menyarankan agar perintah tersebut hanya dilaksanakan di tahun pertama. Fir' aun kemudian mempertimbangkannya dan pada akhirnya menyetujui usulan tersebut.

Melalui pertolongan Allah, Musa dihanyutkan di sungai Nil oleh sang ibu. Musa kemudian ditemukan oleh Asiya, istri Fir' aun ketika sedang mengambil air di sungai. Asiya lantas membawanya sampai ke istana. Pada awalnya, Fir' aun tidak ingin menerima Musa sebagai anak angkatnya. Namun, Asiya meminta kepada sang suami, dan akhirnya Fir' aun menjadikan Musa sebagai anak angkatnya.

Tahun demi tahun telah berganti, hingga sampai pada masa Musa telah menjadi seorang dewasa. Saat itu ia mendapat wahyu dan perintah untuk pertama kali dalam dirinya dari Allah SWT di lembah yang suci, ialah bukit Thuwa. Disana Allah meneguhkan hatinya untuk menyerukan kepada orang-orang kafir yang telah mendustakan ajaran-ajaran ketauhidan sebelumnya. Musa mendapati tiga oposisi hebat dalam perjalanan dakwahnya. Pertama sang Raja yang kafir, ialah Fir' aun, kedua seorang politikus busuk bernama Haman, dan ketiga dialah Qarun, seorang pebisnis rakus.

Tulisan ini menitikberatkan kepada upaya diplomasi Musa kepada Fir' aun yang bertujuan agar Fir' aun tidak lagi mengeksploitir para pekerja bani Israil, mematikan orang dengan sekehendaknya, dan sudah tentu melepaskan pikiran bahwa mengakui dirinya sebagai Tuhan.

Proses Diplomasi antara Musa dan Fir' aun         

  •            

Ketika Musa berhadapan dengan Fir'aun, terjadilah dialog diantara keduanya. Musa mengajukan permintaan terlebih dahulu kepada Fir' aun dengan mengatakan: "Wahai Fir' aun lepaskanlah orang-orangku, bangsaku, yakni Bani Israel!" Percakapan mereka diabadikan oleh Allah SWT dalam AL-Qur' an:

Allah SWT menceritakan sebagian dialog antara Musa dan Fir'aun dalam surah as-Syuara' sebagaimana firman-Nya:

"Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu menyeru Musa (dengan firman-Nya): 'Datangilah kaum yang lalim itu, (yaitu) kaum Fir'aun. Mengapa mereka tidak bertakwa? Berkata Musa: 'Ya Tuhanku, sesungguhnya aku takut bahwa mereka akan mendustakan aku. Dan (karenanya) sempitlah dadaku dan tidak lancar lidahku maka utuslah (Jibril) kepada Harun. Dan aku berdosa terhadap mereka, maka aku takut mereka akan membunuhku.' Allah berfirman: 'Janganlah takut (mereka tidak akan dapat membunuhmu), maka pergilah kamu berdua dengan membawa ayat-ayat Kami (mukjizat-mukjizat); sesungguhnya Kami bersamamu mendengarkan (apa-apa yang mereka katakan). Maka datanglah kamu berdua kepada Fir'aun dan katakanlah: 'Sesungguhnya kami adalah Rasul Tuhan semesta alam, lepaskanlah Bani Israil (pergi) beserta kami.' Fir'aun menjawab: 'Bukankah kami telah mengasuhmu di antara (keluarga) kami, waktu kamu masih kanak-kanak dan kamu tinggal bersama kami beberapa tahun dari umurmu, dan kamu telah berbuat suatu perbuatan yang telah kamu lakukan itu dan kamu termasuk golongan orang-orang yang tidak membalas guna.' Berkata Musa: 'Aku telah melakukannya, sedang aku di waktu itu termasuk orang-orang yang khilaf. Lalu aku lari meninggalkan kamu ketika aku takut kepadamu, hemudian Tuhanku memberikan kepadaku ilmu serta Dia menjadikanku salah seorang di antara rasul-rasul. " (QS. as-Syu'ara: 10-21)

Kemudian bangkitlah emosi Nabi Musa ketika Fir'aun mengingatkan bahwa ia telah berbuat baik kepada Musa. Musa bangkit dan berbicara kepadanya:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x