Mohon tunggu...
Christopher Reinhart
Christopher Reinhart Mohon Tunggu... Sejarawan - Sejarawan Bidang Kolonial

Christopher Reinhart adalah peneliti bidang sejarah, kini bekerja sebagai asisten Prof. Peter Carey (University of Oxford). Sebelumnya pernah bekerja sebagai asisten peneliti guru besar pada Australian National University, Cardiff University, dan University of New South Wales. Tulisannya berfokus pada bidang sejarah kuno dan sejarah kolonial wilayah Asia Tenggara dan Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Para Sejarawan di Era Pascakebenaran

17 April 2020   22:25 Diperbarui: 18 April 2020   10:08 2318 11 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Vermoedelijk een monument voor Diponegoro te Makassar (Koleksi KITLV, 1890)

Pada tanggal 11 April 2020, Majalah Tempo menerbitkan edisi terbarunya yang di dalamnya mengandung sebuah artikel tentang keris Diponegoro. 

Pembahasan ini merupakan sebuah kelanjutan dari kabar luar biasa kedatangan keluarga kerajaan Belanda yang turut serta membawa sebuah pusaka untuk dikembalikan. 

Pusaka yang dikembalikan tadi adalah sebuah keris milik Pangeran Diponegoro bernama "Kiai Naga Siluman". Pengembalian pusaka tersebut pada akhirnya tidak hanya membawa kegembiraan, tetapi juga rasa skeptis dan keraguan di kalangan para sejarawan dan ahli keris. 

Untuk menjawab keraguan akan keaslian keris ini, Tempo tampaknya memilih untuk mewawancarai sejarawan Peter Carey yang merupakan otoritas utama dan ahli Diponegoro. 

Wawancara tersebut kemudian disarikan dan diterbitkan dalam bentuk artikel berjudul "Peter Carey: Saya Percaya Kesaksian Raden Saleh". Masalah kemudian muncul ketika Tempo hendak menyebarluaskan artikel yang diproduksinya ini. Tempo, pada laman Twitter resminya, merilis sebuah tautan dengan keterangan yang berbunyi "Sejarawan Peter Carey: Pangeran Diponegoro tidak selurus itu. Dia minum wine dan gin juga ...". Hal ini kemudian menimbulkan kehebohan dan berakhir dengan banyak komentar yang menyudutkan Prof. Peter Carey.

Sumber: Twitter Resmi Tempo
Sumber: Twitter Resmi Tempo

Ketika saya membuka tautan yang dicantumkan oleh Tempo, jelas terbaca bahwa judul artikel berbunyi "Peter Carey: Saya Percaya Kesaksian Raden Saleh"

Dengan demikian, saya membaca dengan seksama satu per satu kata yang ditulis oleh Tempo. Saya kemudian memang menemukan keterangan yang dimaksud bahwa Prof. Carey menyinggung wine dan 'tidak lurus'nya Pangeran Diponegoro. Namun, hal ini bukan merupakan inti pembahasan. 

Artikel tersebut jelas menarasikan bahwa selain merupakan seorang penganut Islam, Pangeran Diponegoro juga merupakan seorang penganut Kejawen yang kuat.

Dengan demikian, kata 'tidak lurus' di sini berkaitan dengan negosiasi kebudayaan di dalam diri Diponegoro untuk mendamaikan Islam dan Kejawen. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan