Mohon tunggu...
r. t.  mangangue
r. t. mangangue Mohon Tunggu... Peduli terhadap permasalahan yang dialami masyarakat yang dicurangi, , dibully, dibodohi, dll.

Penggemar berat catur, penulis, ghost writer, pengajar, dan pecinta sastra Dapat dihubungi di alamat email: r_mangangue@yahoo.com. Facebook: richard mangangue. Tinggal di Manado.

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Pilihan

dr. Dr. dan DR.

2 September 2019   07:30 Diperbarui: 2 September 2019   07:42 20763 6 3 Mohon Tunggu...

Bahasa tidak pernah lepas dari pemakainya. Itu sebabnya ada pepatah yang berbunyi, "Bahasa menunjukkan bangsa." Ini adalah pepatah yang sudah akrab di telinga kita. Dari bahasa yang digunakan seseorang dapat kita ketahui dari suku atau bangsa apa seseorang itu berasal. Bahkan tabiat seseorang dapat kita ketahui dari cara ia berujar atau apa yang ia ujarkan.

Berarti ada benarnya juga bila ada yang berpendapat bahwa dari segi bahasa kita adalah orang yang tinggi hati. Maksud tinggi hati ini bukan berarti negatif tetapi merupakan hal yang wajar. Apa yang dituntut tidak berlebihan, justru merupakan hal yang wajar. Misalnya, mereka yang berprofesi sebagai dokter. 

Untuk meraih gelar dokter, seorang mahasiswa fakultas kedokteran harus mengikuti kuliah atau pendidikan kedokteran yang jauh lebih lama daripada mahasiswa yang mengikuti studi atau kuliah di luar fakultas kedokteran. 

Tidaklah mengherankan bila mereka "marah" terhadap para pengambil keputusan di bidang bahasa Indonesia di negara kita ini, yaitu para pakar bahasa Indonesia dari lembaga Pusat Bahasa. 

Sepertinya kuliah mereka yang jauh lebih lama itu tidak dihargai para pengambil keputusan itu. Mengapa tidak dihargai? Karena gelar S-1 yang mereka peroleh, yaitu dokter, yang harus dipasang di depan nama mereka, diputuskan oleh para pakar bahasa kita itu ditulis dengan huruf d kecil, dr, bukan huruf D besar, Dr.

"Mengapa hanya kami yang diputuskan untuk menggunakan gelar dengan huruf kecil? Mengapa sarjana-sarjana lainnya tidak? Sudah bersusah payah mengikuti kuliah, gelar yang diperoleh hanya dihargai dengan huruf d kecil. 

Bisa jadi, orang yang belum tahu akan menduga bahwa kepanjangan dr adalah bukan dokter, melainkan dapur" ujar seorang dokter yang tidak suka dengan keputusan itu dengan nada bergurau.

Untuk menunjukkan ketidaksenangannya terhadap keputusan itu, ia tetap mencantumkan gelar dokter di depan namanya dengan huruf D besar, Dr, seperti yang tertera di papan namanya di tempat praktiknya. Penulis yakin, bukan satu atau dua orang dokter saja yang menuliskan gelarnya dengan huruf D besar, Dr, melainkan banyak.

Apakah kesalahan ini harus ditimpakan kepada para pakar bahasa Indonesia dari lembaga Pusat Bahasa kita? Menurut penulis, tidak sepenuhnya demikian karena para pakar bahasa kita mengalami kebingungan dalam menetapkan atau membedakan gelar dokter untuk S-1 dan doktor untuk S-3 yang hanya berbeda pada huruf vokal yang kedua, yaitu huruf e dan huruf o. 

Oleh karena itu, untuk solusi termudahnya diputuskanlah bahwa gelar dokter disingkat dengan menggunakan huruf d kecil, dr, dan gelar doktor disingkat dengan menggunakan huruf D besar, Dr.

Ternyata keputusan para pakar bahasa kita membuat para pemegang gelar doktor juga merasa tidak senang. Mengapa? Karena mereka juga telah bersusah payah meraih gelar pada jenjang pendidikan paling tinggi, yaitu S-3. 

Kalau gelar doktor yang ditulis Dr digunakan para alaumni S-1 fakultas kedokteran, mereka merasa rugi karena orang-orang akan berpikir bahwa mereka bergelar dokter, bukan doktor. Oleh akrena itu, mereka tidak akan menulis gelar doktornya dengan Dr., tetapi dengan D besar dan R besar, yaitu DR.

"Kami sudah mati-matian meraih gelar doktor, mengapa penulisan gelar kami disamakan dengan penulisan gelar dokter dari jenjang pendidikan S-1?," ujar seorang dosen yang bergelar doktor.

Jadi, hingga kini ada 3 jenis penulisan gelar untuk dokter dan doktor, yaitu dr, Dr, dan DR. Dengan gelar yang ditulis pertama, dr, orang langsung tahu bahwa yang bersangkutan bergelar dokter. Demikian juga dengan gelar yang ditulis terakhir, DR (walaupun tidak sesuai ketentuan, karena yang benar adalah Dr), orang langsung tahu bahwa yang bersangkutan bergelar doktor. 

Sedangkan gelar Dr, orang harus mencari tahu dulu apakah yang bersangkutan telah menyelesaikan pendidikan S-3 atau S-1 di fakultas kedokteran. Setelah itu, barulah diketahui bahwa yang bersangkutan bergelar doktor atau dokter.

Pakar bahasa menetapkan bahwa penulisan gelar dokter adalah dr. dan gelar doktor adalah Dr., bagaimana kalau pengguna bahasa tidak mau menurutinya dengan argumentasi seperti yang telah dibahas sebelumnya (argumentasinya pun sangat masuk akal)? Idealnya, ketetapan yang telah dibuat (apalagi oleh para pakar) agar kita tertib berbahasa harus diikuti. 

Siapa lagi yang akan dipedomani kalau pakar saja tidak kita percayai. Kalau mau ikut perasaan atau keinginan masing-masing, kita sendiri yang akan repot. Kekacaubalauan akan senantiasa melingkupi kita.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x