Mohon tunggu...
Meirri Alfianto
Meirri Alfianto Mohon Tunggu... Seorang Ayah yang memaknai hidup adalah kesempatan untuk berbagi

Ajining diri dumunung aneng lathi (kualitas diri seseorang tercermin melalui ucapannya). Orang Teknik yang jatuh cinta dengan sastra adalah saya

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Gelar Akademik Mentereng Tak Menjamin Keren

28 Februari 2021   17:10 Diperbarui: 28 Februari 2021   17:26 702 55 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Gelar Akademik Mentereng Tak Menjamin Keren
Ilustrasi wisuda. Sumber gambar: greymatters dari Pixabay

Mempercantik Curriculum Vitae (CV) itu perlu. Bagi pencari kerja tentu anda harus membuat CV semenarik mungkin agar menarik perhatian calon pemberi kerja. Dalam hal ini HRD sebagai representatif perusahaan. Kebetulan nih, istri saya HRD yang sering melakukan rekrutmen calon kandidat karyawan. 

Dalam mempercantik CV, dewasa ini anda tidak perlu pusing-pusing, cukup browsing dan tinggal download atau ikuti petunjuk. Ada ribuan format CV yang dapat anda unduh sesuai selera. Dijamin, CV anda akan memiliki tampilan yang keren. 

Selain keren juga singkat, padat, dan jelas. Itulah kiat CV yang baik. Walaupun singkat, namun seluruh informasi yang dibutuhkan mengenai kualifikasi kandidat sudah tersedia. Tak perlu bertele-tele. Malah males yang baca.hehe...

Nah, berbicara mengenai kualifikasi tentu berkaitan dengan latar belakang pendidikan dan keahlian yang dimiliki. Latar belakang pendidikan akan berbicara mengenai gelar akademik. Seberapa penting gelar akademik dalam proses melamar kerja? Jelas penting. Karena setiap info lowongan kerja selalu mencantumkan minimal strata pendidikan yang harus dimiliki oleh pelamar. Apakah itu cukup dengan ijazah SMA/SMK, diploma (D3), sarjana (S1), atau bahkan Master degree (S2). 

Semakin tinggi strata pendidikan biasanya semakin tinggi pula penawaran gaji (salary). Lalu apakah gelar akademik yang tinggi menjamin seseorang bisa diterima kerja? Kalau saya tanyakan ini pada istri saya yang biasa melakukan proses rekrutmen, jawabannya tidak. Mengapa? Ini alasannya.

1. Kualifikasi yang dipilih sesuai dengan yang dipersyaratkan

Jadi misalnya, yang dibutuhkan adalah diploma (D3). Yang lebih diutamakan ya D3. Bukan S1. Karena orang dengan level S1 biasanya akan meminta gaji yang lebih tinggi. Lagipula dalam menentukan kualifikasi pendidikan untuk setiap posisi itu sudah diperhitungkan secara masak.

2. Ada kualifikasi-kualifikasi lain yang tidak kalah penting selama proses rekrutmen

Apa itu? Contohnya saja pengalaman kerja, sertifikat keahlian pendukung yang relevan, attitude selama wawancara, dan jejak digital. Dewasa ini jejak digital juga diperhitungkan lho untuk mengetahui rekam jejak seseorang. Makanya hati-hati bermain medsos.

3. Gelar akademik yang tinggi bukan jaminan kualitas seseorang

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x