Mohon tunggu...
Rahmat Kurnia  Lubis
Rahmat Kurnia Lubis Mohon Tunggu... Penjahit - Penggiat Filsafat

Santri Desa, Kaum Sarungan, Suka Membaca, Suka Menulis, Suka Berjalan, Suka Makan dan Semuanya Dilakukan Dengan Suka-Suka. Alumni UIN Sunan Kalijaga (Suka), Suka Filsafat dan Suka Indonesia Berbudaya.

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Sebuah Catatan dari Ende

19 September 2021   15:32 Diperbarui: 19 September 2021   15:40 120 7 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sebuah Catatan dari Ende
Dok. pribadi

Di Bandara Eltari
Saya sudah sering bepergian dengan menaiki pesawat hampir di seluruh sudut-sudut Indonesia, khususnya Kota-Kota Besar, tetapi ada yang unik menurut saya dengan hamparan Padang yang cukup luas dan sepertinya tandus itu ketika diintip dari jendela pesawat hingga landing dan mendarat dengan sempurna di Bandara Eltari, Kupang. 

Dalam pikiran saya, kok sepertinya ini bukan di Indonesia, saya membayangkan saat-saat yang hampir sama persis ketika menelusuri setiap sudut di Bandar Udara Internasional Mohamed Boudiaf sebuah bandara yang terletak dekat Constantine, Aljazair pada kunjungan saya 2016 silam. 

Ya persamaan geografis yang sedikit gersang itu seolah mengingatkan saya negeri di Afrika Utara itu, sempat bertanya waktu itu di Kupang, sepertinya sepanjang Airport ini dedaunan berwarna kuning dan tidak sedikit yang berguguran ucap saya ke Pak Jamal yang asli orang NTT. Pernyataan saya kemudian dibenarkan bahkan menurut beliau wilayah tersebut hanya sekitar tiga bulan saja dedaunan berwarna hijau yaitu pada musim hujan. 

Ketika mendarat kami terpaksa harus menunggu penerbangan berikutnya ke Bandar Udara H. Hasan Aroeboesman, Pulau Flores, Kabupaten Ende. 

Sesekali saya memperhatikan berbagai macam aksesoris, wajah, dialektika dan para suster di Bandara Eltari, dalam hati saya berucap inilah Kekayaan Alam Indonesia, suatu anugerah yang tiada terhingga.

Diseminasi Haji
Tidak menyangka betapa antusiasmenya masyarakat muslim Ende berbicara tentang Pembatalan dan terkait Regulasi Masalah Haji dalam diskusi ala-ala talkshow tersebut. Seolah bayangan saya menyiratkan bahwa Soekarno dalam pengasingannya di Ende telah berhasil membentuk sebuah paradigma baru tentang Islam Rasional, jadi pertanyaan-pertanyaan yang muncul dari audiensi adalah kalimat filosofis, terstruktur, dan sistematis yang haus akan sebuah jawaban. 

Terbukti diusia-usia sepuh dalam menghadiri acara diseminasi seharian penuh itu mereka tetap masih semangat, dari pengamatan penulis rata-rata usia peserta adalah sekitaran 50 an tahun. 

Ketika durasi waktu yang diberikan panitia pun selesai mereka dengan wajah yang penuh semangat mendatangi kami narasumber dan panitia bertanya tentang banyak hal terkait fakta dan hoax masalah haji, regulasi, kebijakan dan bahkan ibu-ibu ketua majelis taklim setempat sempat bertanya tentang masalah Hukum Nasional yang terjadi atas fenomena Ibu Kota Jakarta. Saya hanya tersenyum sambil menjelaskan secara berlahan. 

Pengasingan Ir. Soekarno
Meninggalkan ruang diskusi kami beranjak ke sebuah Rumah Pengasingan, siapa yang tidak tahu sejarah ini? Ya, Di sebuah pulau jauh dari Ibu Kota Negara Ir. Soekarno (Bung Karno) pernah diasingkan, tepatnya di Pulau Flores, Kabupaten Ende, Nusa Tenggara Timur. (14 Januari 1934 sampai 18 Oktober 1938).

Pengasingan Ir. Soekarno diawali dengan pertemuan politik di rumah Muhammad Husni Thamrin di Jakarta, pada tanggal 1 Agustus 1933. Ia ditangkap dan kemudian dipenjarakan selama delapan bulan tanpa proses pengadilan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan