Mohon tunggu...
Posko KKN RDR 43
Posko KKN RDR 43 Mohon Tunggu... Lainnya - Mahasiswa

Mahasiswa yang sedang KKN Reguler 79 UIN Walisongo Semarang di Posko 43 di Desa Sruwen, Kec. Tengaran, Kab. Semarang, Prov. Jawa Tengah.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

SMAN 1 Tengaran Mengenal Pesona Budaya Desa Sruwen bersama KKN Reguler UIN Walisongo Semarang Posko 43

6 Oktober 2022   16:32 Diperbarui: 6 Oktober 2022   16:35 90 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Kab. Semarang -- SMA Negeri 1 Tengaran mengadakan observasi yang bertemakan kearifan lokal dan adat istiadat di Desa Sruwen pada Rabu (28/10/2022). Kegiatan tersebut diadakan di Balai Desa Sruwen yang dihadiri oleh siswa-siswi kelas 10 berjumlah 34 orang dengan 2 orang pendamping. Tentunya kegiatan tersebut disambut baik oleh perangkat desa dan Mahasiswa/i KKN Posko 43 UIN Walisongo Semarang.

"Maksud dan tujuan dari kami mengadakan observasi adalah mencari informasi tentang kearifan lokal yang ada di Desa Sruwen. Dimana saat ini sedang melaksanakan kurikulum merdeka yang diwajibkan bagi siswa-siswi untuk mempraktikkan profil pelajar pancasila yang salah satunya yaitu mengenal budaya daerah. Desa Sruwen memiliki budaya yang tentunya dapat menambah informasi dan pengetahuan." ucap Bapak Marjoko selaku Fasilitator SMA Negeri 1 Tengaran.

Kegiatan ini dimulai dengan pembukaan oleh Adi Setianto selaku Kepala Bidang Kesejahteraan, dilanjutkan dengan sambutan oleh Bapak Supangat selaku Kepala Desa Sruwen. Kemudian masuk ke acara inti yaitu gambaran umum mengenai kearifan lokal di Desa Sruwen yang disampaikan secara singkat oleh Adi Setianto. Selanjutnya diakhiri oleh sesi wawancara oleh masing-masing kelompok yang terdiri dari 6 kelompok diantaranya Kesenian Rodad, Kesenian Angklung, Slametan Sumber Air, Sadranan, Orang Nikahan serta Merti Desa dan Merti Dusun. Diakhiri dengan kunjungan lokasi ke beberapa tempat yang bisa dijadikan objek kearifan lokal Desa Sruwen.

Adi memaparkan budaya yang ada di Desa Sruwen diantaranya Pagelaran Wayang Kulit dalam Rangka Merti Desa dan HUT Kemerdekaan RI ke-77, Slametan Merti Desa (Istilahnya Kenduren), Slametan Sumber Air (Doa Bersama, Bersih-Bersih Sungai, Tumpeng Seger) yang bertempat di Sungai Ringin dan Sungai Duren Sawit, dan Wiwit (Prosesi selamatan untuk memulai tanam padi di sawah oleh para petani).

"Acara pada hari ini berjalan dengan lancar. Perangkat desa menyambut baik SMA Negeri 1 Tengaran dengan sangat terbuka. Pemaparan yang singkat dari masing-masing narasumber membuat siswa-siswi tertarik dengan kearifan lokal yang ada di Desa Sruwen." tutur Indrastuti selaku pendamping SMA Negeri 1 Tengaran

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan