Mohon tunggu...
Pebrianov
Pebrianov Mohon Tunggu... Pembaca yang khusyuk dan penulis picisan. Dulu bercita-cita jadi Spiderman, tapi tak dibolehkan emak

Bersukarialah dengan huruf, kata dan kalimat. Namun jangan ambil yang jadi milik Tuhan, dan berikanlah yang jadi hak kaisar.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Menyibak 'Valentine Day' pada Agenda Kolektif Kemanusiaan

13 Februari 2016   22:48 Diperbarui: 14 Februari 2016   10:17 513 40 37 Mohon Tunggu...

[caption caption="Ilustrasi Kasih Sayang || sumber gambar ; http://cdn.klimg.com/merdeka.com/i/w/news/2014/02/14/321722/670x335/"][/caption]Valentine daya merupakan ungkapan kasih sayang yang dinyatakan secara bersama oleh banyak orang di dalam suatu momentum. Pernyataan itu merupakan kesepakatan tidak tertulis. Berangkat dari perjalanan sejarah. Valentine Day adalah bagian dari sejarah yang kemudian menjadi 'agenda milik bersama' manusia sejagat.

Valentine Day sebagai Agenda Bersama

Kenapa agenda bersama? Sejatinya ungkapan kasih sayang tak butuh agenda bersama. Ia tumbuh dan terungkapkan kapan pun, dimanapun, serta oleh dan kepada siapa pun. Namun oleh perjalanan sejarah, dan adanya sejumlah momentum di kehidupan manusia maka terciptalah sejumlah agenda kolektif karena kecenderungan manusia menciptakan kelektifitas di dalam hidupnya. Terlebih di era modern seperti sekarang ini.

Agenda ini secara tidak langsung menyatukan kemanusiaan dari manusia pelaku sejarah tanpa mengenal RAS, batas administratif dan geografis. Pelaku sejarahnya adalah setiap orang atau kelompok yang menyadari kemanusiaan di dalam dirinya, yakni sebuah bentuk yang lahir dari hari nurani.

[caption caption="Ilustrasi pertentangan pada umat manusia || Sumber Gambar: http://4.bp.blogspot.com"]

[/caption]

Pertentangan pada Valentine Day

Persoalan adanya sejumlah kelompok yang menentang 'Valentine Daya' tidak menghalangi bertumbuhnya rasa kemanusiaan itu dikarenakan nurani tak bisa diintervensi oleh apapun, termasuk oleh tekanan politis, dogma dan lain sebagainya. Nurani bersemayam kokoh pada semua orang sebagai manusia.

Pertentangan terjadi bukan oleh nurani, melainkan oleh ego (id) yang dipengaruhi oleh nilai-nilai eksternal (etika sebagai sebuah kesepakatan kelompok) yang diterima si Manusia dari kelompoknya. Ego tersebut kemudian lebih mengemuka mengendalikan tindak tanduk, perilaku dan cara berpikir. Namun tidak mengurangi apapun di dalam nuraninya. Ego bisa 'membohongi' nurani secara verbal, namun tidak pada substansi dirinya sebagai manusia yang terlahir oleh kasih sayang.

Seorang penjahat kelas berat sekalipun terlahir dan memiliki kasih sayang. Dia menjadi penjahat karena 'berhasil' mengabaikan panggilan nuraninya, dan lebih mendengarkan 'ego serta nilai-nilai kelompoknya'. Namun dia tak akan pernah berhasil menghilangkan nurani yang menciptakan kasih sayang di dalam dirinya.

[caption caption="Ilustrasi Hati Nurani || sumber gambar ; http://juragancipir.com"]

[/caption]

Gema Nurani dan Kasih Sayang

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x