Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Gibran, Cak Imin, Pilkada DKI, dan Parpol Gagal Kaderisasi

29 Maret 2021   21:26 Diperbarui: 29 Maret 2021   21:26 347 8 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Gibran, Cak Imin, Pilkada DKI, dan Parpol Gagal Kaderisasi
inews.com

Gibran, Cak Imin, Pilkada DKI, dan Parpol Gagal Kaderisasi

Elit parpol mendadak ramai-ramai nyambangin Gibran. Ada Cak Imin, bos Gelora, dan dari PAN. Mereka satu suara soal mengusung Gibran di pilkada serentak 24 untuk pilkada DKI. Fahri Hamzah mewakili partai baru, ternyata senada dengan para pemain lama.

PAN dan PKB memang pemain kawakan yang biasa menggunakan kader dan simpatisan artis, pesohor, demi mendapatkan suara. Mereka ini tetap  bertahan, meskipun tidak juga berkembang. Kini, mereka melirik Gibran yang merupakan rising star.  Apakah demikian?

Beberapa hal layak dicermati.

Gibran ini masih sebatas potensial. Belum menjadi aktual. Benar bahwa tanda-tanda, rekam jejak itu sudah tampak. Namun toh belum teruji sepenuhnya. Masih baru saja dilantik. Beberapa tayangan itu kan masih sebatas adab, perilaku, bukan kinerja, dan prestasi kerja. Tentu ini bukan soal suka atau tidak, mendukung atau tidak, namun biarkanlah bertumbuh dan berkembang alamiah.

Membawa beras di mobil dinas, memilih mobil dinas relatif sederhana, menghantar dan menyambut tamu dengan santu, itu semua ranah etis, bukan prestasi dan kinerja moncer sebagai walikota. Iya, ia santun, tetapi belum  teruji sebagai pemimpin yang berkarya dengan gilang gemilang.

Sudah menunjukkan kegesitan dalam melihat masalah di lapangan. Itu semua belum menunjukkan keseluruhan kemampuannya dengan semestinya. Masih jauh dan terlalu dini. Berbeda dengan sang bapak, ketika sudah lebih dari satu periode. Ini satu semester saja belum.

Biarkan Gibran apa adanya, masih cukup muda, pengalaman menjadi walikota akan mematangkannya dengan alamiah. Relasi dengan masyarakat sangat mungkin baik-baik saja. Pengusaha bisa diperkirakan tidak soal karena dunianya. Tetapi permainan, trik, intrik politik, dewan, apa mungkin ia bisa segesit dan selincah Jokowi.

Tantangan berat bagi walikota Solo ini, karena ia juga menyandang "warisan" Jokowi. Bagaimana ia sudah mulai menjadi sasaran tembak. Sebelum dilantik sudah dikaitkan dengan isu korupsi bansos. Eh kini, baru juga sebulan, sudah menjadi sasaran Rizal Ramli, konon duduk di meja, padahal Menteri PUPR duduk di bangku.

Masih level walikota saja sudah demikian banyak "penyerang" apalagi kalau gubernur, DKI lagi. Apakah akan mampu bersikap tenang, santai, dan tetap melaju dalam trek ketika ia masih muda seperti itu?

Orang-orang politik mana mau tahu dengan keadaan  "incarannya" mereka pokok  menang, kuasa, tidak akan mau peduli dengan kesulitan yang di hadapi  si pejabat, lihat  bagaimana Jokowi selama ini berjibaku sendirian menghadapi serangan para rival politiknya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN