Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... Wiraswasta - biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Risma Mensos Pemenjaraan Rizieq, Suka-Cita Massa Purna Banget

14 Desember 2020   20:28 Diperbarui: 14 Desember 2020   20:35 806 16 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Risma Mensos Pemenjaraan Rizieq, Suka-Cita Massa Purna Banget
Politik. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Risma Mensos Pemenjaraan Rizieq, Suka Cita Massa Purna Banget

Massa yang menantikan tindakan tegas atas perilaku Rizieq dan FPI masih dan sedang pada posisi eforia. Seolah ini prestasi luar biasa. Padahal sama saja dengan kasus hukum lainnya. Masih dinanti jangan sampai seperti kisah-kisah yang sudah-sudah seperti kasus Setnov atau BG beberapa waktu lampau.

Tak hendak merendahkan Rizieq, namun perilakunya yang ugal-ugalan, telah mengusik banyak pihak untuk menilainya sebagai musuh publik.  Tentu saja pihak yang berbeda melihat dengan kaca mata yang berbeda, dan itu hak atas demokrasi. Pengadilan biar menentukan, bukan politik yang menyelesaikan.

Pembelaan dan dukungan para pengikutnya yang menambah susah bagi Rizieq Shihab. Mereka melakukan aksi teror dengan bom molotov. Mengepung kantor polisi, dan anek bentuk tindakan lain dan itu semua sangat mungkin dibebankan pada Rizieq dalam pertimbangan majelis hakim. Memperkeruh suasana, yang mereka sendiri aslinya tidak paham.

Di tengah keadaan itu, terdengar gosip mengenai pengisian kursi Menteri Sosial yang lowong, usai pejabatnya masuk kerangkeng  KPK. Harapan publik dan warganet kembali bergairah dan menantikan Risma menjadi mensos. Usai memberikan asa kepada kembalinya Susi Pudjiastuti kelihatannya mentok, ketika ada pernyataan ekspor benih lobster tetap akan lanjut. Padahal Susi antiekspor itu. Artinya, akan sangat kecil kemungkinan.

Politik ala Hollywood dan Film Mandarin

Hitam putih ala Hollywood dan film Mandarin, polisi jahat versus polisi korup, sering menjadi andalan. Mereka hanya mengolah itu dan mengulang. Penonton sudah tahu ujungnya, toh masih juga menonton.  Nah kini, kedua sosok itu seolah menjadi perwakilan kedua kubu. Ingat, ini bicara perilaku, bukan membahas pribadi dan apalagi kebencian.

Pembahasan Rizieq sudah cukup banyak dan arahnya dengan tema serta judul ini sudah dipahami. Kali ini khusus membahas Risma.  Bagaimana jika Risma masuk kabinet?

Pertama, cocok dan pas memang untuk Risma mendapatkan reward atas capaian, prestasi, dan penghargaan atas prestasinya yang cukup menonjol. Walikota dua periode dengan drama pencalonan dan rival yang ngeper duluan.  Sudah takut duluan pasti kalah, pada periode kedua terjadi tarik ulur yang sangat alot.

Mengapa pada takut? Karena memang reputasi dan capaiannya sangat memuaskan. Di tengah gencarnya kepala daerah abai pembangunan, Risma terdepan dan bahkan ikut di lapangan dalam banyak kesempatan.

Kedua. Mensos memiliki kecenderungan mengayomi, merawat, dan memelihara, cocok untuk seorang perempuan dan ibu, ingat ini bukan soal bias gender, namun pas untuk kinerja ibu dan perempuan. Naluri keibuan lebih pas. Lihat saja dua mensos laki-laki masuk bui.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x