Mohon tunggu...
Ishak Pardosi
Ishak Pardosi Mohon Tunggu... Spesialis nulis biografi, buku, rilis pers, dan media monitoring

Spesialis nulis biografi, rilis pers, buku, dan media monitoring (Mobile: 0813 8637 6699)

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Jelajah Papua Barat, Pengalaman Mendebarkan Saat Naik Pesawat Kecil

17 November 2018   21:02 Diperbarui: 19 November 2018   00:03 0 6 2 Mohon Tunggu...
Jelajah Papua Barat, Pengalaman Mendebarkan Saat Naik Pesawat Kecil
Bersiap naik ke pesawat (Pribadi)

Tak sampai 10 menit, kami sudah tiba di Bandara Bintuni, sebuah bandara perintis yang berada di Kabupaten Teluk Bintuni, Papua Barat. Tujuan kami adalah ke Bandara Rendani yang berada di Manokwari, ibukota Papua Barat. Jika ditempuh lewat darat, Bintuni-Manokwari akan memakan waktu kurang-lebih 8 jam.

Bandara Bintuni terletak di pusat kota Bintuni, diapit pemukiman warga dan beberapa perkantoran pemerintah setempat. Karena hanya bandara kecil, jangan bayangkan suasananya seperti di bandara pada umumnya.

Di sini, kegiatan bandara sangat mirip dengan loket bis. Petugas bandara dan calon penumpang tampak sangat akrab, dan rata-rata sudah saling mengenal. Maklum, penumpang dari Bintuni terbilang sangat sedikit, dan sebagian besar dari penumpang itu adalah penduduk setempat. Namun begitu, bandara ini tetap dilengkapi alat deteksi dan sensor barang-barang yang dilarang diangkut ke dalam pesawat.

Saat check in, calon penumpang tak cukup hanya menunjukkan kartu identitas. Masih ada tambahan satu lagi, yakni menimbang berat badan lengkap dengan barang bawaan.

Calon penumpang akan diminta untuk berdiri di atas sebuah alat timbang yang telah disiapkan di sisi kiri petugas check in. Kemudian petugas akan mencatatnya, barulah kemudian sebuah tiket diserahkan kepada penumpang. Uniknya lagi, tiket itu tidak dilengkapi nomor kursi penumpang di dalam pesawat.

Urusan check in beres, saatnya bersabar di ruang tunggu. Tak usah naik tangga atau eskalator karena ruang tunggunya persis berada di sebelah ruang check in.

Menunggu hampir 30 menit, suara sirine cukup nyaring pun terdengar. Suara itu merupakan pertanda akan ada pesawat yang akan mendarat. Dalam beberapa menit, terlihat sebuah pesawat kecil mendarat dengan mulus tanpa hambatan.

Saat Check In (Pribadi)
Saat Check In (Pribadi)
Layaknya sebuah bis yang tiba di terminal, para penumpang pesawat juga langsung tancap gas menuruni anak tangga. Sementara petugas bandara tampak sibuk mengeluarkan barang bawaan dari bagasi. Prosesnya hanya sebentar saja, sekitar 5 menit sudah selesai.

Pilot dan co-pilot juga ikut turun dan memasuki ruang check in. Kemudian keduanya asyik dengan ponsel masing-masing. Oh ya, mayoritas penerbang alias pilot maupun co-pilot di sini adalah warga negara asing alias bule. Berselang 20 menit, kami dipersilakan menaiki pesawat yang baru saja mendarat dan dengan kru pesawat yang sama pula. Satu lagi, pesawat ini juga tidak dilengkapi pramugari.

Sesaat menaiki anak tangga pesawat, petugas bandara telah menyiapkan daftar nama calon penumpang. Petugas akan menyebut nama penumpang sesuai berat badan yang telah ditimbang tadi. Mereka yang berukuran berat akan ditempatkan di bagian depan dan bagian belakang. Sedangkan yang kurus atau sedang, menempati bagian tengah. Begitulah cara mereka untuk menentukan nomor kursi penumpang.

Jika tidak salah, jumlah kursi yang tersedia di pesawat ini hanya 15 saja. Di sisi kiri, diisi satu kursi saja sementara di sisi kanan terdapat dua kursi. Sementara di bagian belakang atau bagian ekor terdapat tiga kursi. Nah, penumpang dan pengemudi pesawat sama sekali tidak bersekat alias berada dalam suatu ruangan. Penumpang bisa dengan jelas melihat bagaimana pilot menerbangkan pesawat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x