Mohon tunggu...
Arief priatna suwendi
Arief priatna suwendi Mohon Tunggu... Relawan
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Setiap orang mempunyai kelemahan demikianlah hukum Allah

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan

Jenderal Luhut, Please, Bertahanlah untuk Bangsa dan Negara Besar Ini (3)

26 Juni 2020   13:52 Diperbarui: 26 Juni 2020   14:18 88 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jenderal Luhut, Please, Bertahanlah untuk Bangsa dan Negara Besar Ini (3)
Dok.istimewa

Teman, ... yang sedang anda baca ini adalah 'tulisan bebas' kami jilid ke-3, entah sampai jilid ke berapa kami 'stop. Apakah sampai Jend.TNI. Purn. Luhut Binsar Panjaitan 'mengurungkan' niat untuk mengundurkan diri dari Kabinet Indonesia Maju (KIM) yang telah disampaikannya atau memang sampai  akhirnya beliau 'resign dari sisi Presiden Jokowi akibat tekanan selama ini dari 'musuh2 Jokowi'?, Nanti Kita lihat lagi ya. Ahahah..

...

Di jilid-1 lalu telah kami sampaikan bagaimana Perjuangan sampai akhir hayat seorang Letjend.TNI. Purn. DI. Panjaitan, juga di jilid-2 bagaimana heroisme seorang Pejuang bernama GARAMATA 'SI MATA MERAH',  Jenderal perang asal Tanah Karo,Sumut kalau pun bukan berasal dari pendidikan formal Militer. 

Untuk ceritera lengkap diakhir tulisan ini kami sertakan link tulisan ke-2 pejuang asal BATAK ini, (Check: link jilid 1 & 2);check it dot!

Teman, di jilid-3 ini kami merasa perlu 're-present tokoh dan Pejuang BATAK lainnya, yang juga disebut Presiden Sukarno sebagai 'JENDERAL KERAS KEPALA'.  

Presiden Soekarno, Bung Karno. Selain banyak teman, juga banyak lawan sebagaimana Presiden Jokowi sejak Pilpres 2014-2019. Ahahah..

Dok.wiki
Dok.wiki
Hingga soal pakaian yang dikenakan Bung Karno pun dicemooh, atas maraknya desas desus Itu, tokoh BATAK ini saat bertemu Bung Karno menyampaikan semua ini tentunya dengan rasa hormat. Intinya, Bung Karno diminta jangan berpakaian uniform 'ala militer' karena beliau adalah sipil, bukan berasal dari Militer.

Dok.wiki
Dok.wiki
Bung Karno merasa melakukan Itu karena dia juga adalah PANGLIMA TINGGI ANGKATAN PERANG. 

Sebaliknya, tokoh Militer BATAK ini tetap 'keukeuh' jika Itu salah, bahkan dia mengambil contoh para kaisar di dunia yang selalu berfoto dengan pakaian kebesaran, Umumnya tak mau menemui rakyat kalau tak mengenakan uniform. Rupanya Bung Karno tidak bisa menerima penjelasannya.

Mungkin seperti ini yang dikatakannya kepada Bung Karno, "Maaf Paduka, saya sebagai Kepala Staf Angkatan Perang (KSAP) juga para tentara yang mengenakan uniform, tetap memberi hormat kepada bapak  kalau pun tidak memakai uniform. Sehingga dengan demikian masyarakat melihat bukan yang memakai uniform itu yang tinggi, tetapi yang tidak memakai uniform,"

Dok.wiki
Dok.wiki
Bung Karno tetap 'keukeuh, konon setelah memberi hormat, orang Itu meninggalkan Bung Karno dan membanting keras pintu hingga engsel pintu hampir lepas. Namun hal itu dibantahnya kemudian,  "Sebenarnya saya tak terlalu keras membanting pintunya. Hanya mungkin pintunya saja yang sudah rusak". 'Ahahah, mantap Tulang !

Dok.Pinterest
Dok.Pinterest
Dan sekitar tahun 1959 beliau memilih 'pensiun dini' dengan jabatan' terakhirnya selaku 'PENASEHAT MILITER DI KEMENHANKAM RI  dengan pangkat LETNAN JENDERAL (39Tahun). 

Dok.wiki
Dok.wiki
Dok.indonesiajamandulu
Dok.indonesiajamandulu
Dan hal ini kemudian diikuti oleh Menteri Pertahanan Sri Sultan Hamengkubowo IX dan KSAD Kolonel Nasution. Kalau pun kemudian AH.Nasution masuk TNI lagi  sebagai KSAD, Oktober 1955.

SIAPA JENDERAL KERAS KEPALA ITU?
Beliaulah, Alm.Letnan Jenderal TNI (Purn.) Tahi Bonar Simatupang , T.B. Simatupang kelahiran Sidikalang, Sumatra Utara, 28 Januari 1920 , dan wafat  di Jakarta, 1 Januari 1990 pada umur 69 tahun
.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN