Mohon tunggu...
Cahyadi Takariawan
Cahyadi Takariawan Mohon Tunggu... Konsultan - Penulis Buku, Konsultan Pernikahan dan Keluarga, Trainer

Penulis Buku Serial "Wonderful Family", Peraih Penghargaan "Kompasianer Favorit 2014"; Peraih Pin Emas Pegiat Ketahanan Keluarga 2019" dari Gubernur DIY Sri Sultan HB X, Konsultan Keluarga di Jogja Family Center" (JFC). Instagram @cahyadi_takariawan. Fanspage : https://www.facebook.com/cahyadi.takariawan/

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud Pilihan

Berikan Kesempatan kepada Pasangan untuk Merasa Diperhatikan

10 Agustus 2022   15:05 Diperbarui: 10 Agustus 2022   15:33 863 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Ketika Anda mendengar orang lain bercerita tentang apapun, perhatikan dorongan yang  muncul dalam diri Anda ketika itu. Coba cermati dengan seksama, adakah dorongan dalam diri Anda untuk menyela?

Adakah dorongan dalam diri Anda untuk menyatakan, "Aku juga punya kisah serupa itu, bahkan lebih seru. Kisahmu belum seberapa dengan yang aku miliki atau aku ketahui".

Inilah ego. Semua manusia memilikinya. "Aku lebih penting. Kisahku lebih seru. Pengalamanku lebih banyak", dan dorongan serupa dengan itu.

Semua manusia ingin didengar, dilihat, dihargai, dimengerti, dan dianggap istimewa. Kadang harus dilakukan dengan mengorbankan orang lain. "Kisahmu tidak seberapa. Kondisi yang kamu hadapi cuma kayak begitu. Beda banget dengan yang aku hadapi".

Karena ada dorongan ego seperti itu, membuat kita ingin menyela pembicaraan orang lain. Atau merasa tidak sabar mendengar pembicaraan orang lain, dan ingin segera mendapat kesempatan berbicara. Ego mendorong kita merasa lebih baik, lebih penting, lebih hebat, lebih istimewa, namun juga lebih tragis, lebih ngeri dan lebih parah dari orang lain.

Ego mendorong Anda untuk didengarkan. Ego mendorong Anda untuk tidak suka berlama-lama mendengar orang lain berbicara. Maka Anda tidak sabar menunggu kesempatan berbicara agar didengarkan dan diakui kehebatan atau keistimewaan Anda.

Pada titik tertentu, kebiasaan seperti ini membuat hambatan dalam komunikasi pasangan suami istri. Saat istri bercerita, suami tidak betah mendengarkan. Saat suami bercerita, istri ingin lebih banyak didengarkan.

Berlatih Mengolah Ego

Mari kita mulai berlatih mengendalikan ego. Jika Anda mendengar seseorang sedang bercerita, cobalah belajar untuk menahan diri. Tahan keinginan Anda untuk menyela. Tahan keinginan Anda untuk memotong dan memutus pembicaraannya.

Terlebih dalam kehidupan berumah tangga. Saat pasangan Anda asyik bercerita, tahan keinginan Anda untuk mengganggu kenyamanannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan