Mohon tunggu...
Sahyul Pahmi
Sahyul Pahmi Mohon Tunggu... Masih Belajar Menjadi Manusia

"Bukan siapa-siapa hanya seseorang yang ingin menjadi kenangan." Email: fahmisahyul@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Pertolongan Pertama Ketika Isi Dompet Menipis

28 Januari 2020   16:28 Diperbarui: 28 Januari 2020   16:54 155 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pertolongan Pertama Ketika Isi Dompet Menipis
Ilustrasi: pixabay.com

Tak dapat dipungkiri, bahwa dari abad ke abad permasalahan ekonomi selalu punya tempat di tengah-tengah kecemasan masyarakat setelah permasalah cinta-mencintai.

Namun karena itulah manusia terus berkembang, untuk menuntut segala eksistensinya yang ditunjangi oleh kokohnya kapasitas ekonomi. Dalam pengertian yang sangat sederhananya adalah uang.

Dan memasuki dekade milenial ini, kekurangan uang atau peliknya permasalahan ekonomi masih terus terjadi, dalam bentuknya yang besar sampai dalam bentuknya yang kecil.

Dari kekurangan akan kebutuhan yang berjuta-juta sampai kekurangan akan perlunya sekadar membeli kuota. Namun sayangnya, apakah dari beberapa generasi manusia mampu mengantisipasi atau memecahkan masalah perekonomiannya?

#eh kok jadi serius banget yahhh, padahal bukankah dunia hanyalah persementaraan yang disandiwarakan, kan? Haha.

Saya hanya ingin membagikan sebuah pengalaman kepada teman-teman dalam menyikapi isi dompet, sebab kadang dari menipisnya isi dompet banyak hal yang tidak bisa dilakukan, seperti mengajak kencan gebetan, yang padahal itu adalah langkah terakhir yang harus dilalui untuk meluluhkan hatinya.

Berawal pada suatu waktu saya berangkat kuliah, jarak kampus saya dari kos terbilang jauh, dan pada saat itu Makassar sedang dirundung hujan yang dalam perjalanan saya ke kampus, ada satu rute di tengah-tengah perjalanan yang mengharuskan saya untuk menghadapi banjir.

Helm saya basah, baju saya basah, tas saya basah, celana dalam saya basah, sepatu saya basah, semuanya basah pada saat itu kawan. Untung di sadel motor saya selalu saya bawa sandal jepit (padahal dalam program pascasarjana tidak diperkenangkan lagi memakai sandal jepit), dan saya harus mengenakan baju kaos juga, sebab baju kemeja saya telah basah kuyup.

Sesampainya saya di kampus, dan memasuki ruangan perkuliahan. Sambutan kemarahan dosen harus saya hadapi dengan lapang dada, karena mau gimana lagi, daripada saya tidak ikut kelasnya.

Dan naasnya, saya pada waktu itu juga mengalami krisis keuangan yang sangat menghimpit (mengingat spp S2 lumayan mahal), dengan berbekal pekerjaan saya sebagai web creator dan penulis. Tak akan mampu membiayai semua keperluan saya, apalagi membiayai anaknya orang untuk pigi jalan-jalan. Hehe

Saat saya istirahat, dompet yang biasanya berisi uang yang lumayan untuk membeli beberapa potong gorengan pisang dan segelas kopi hitam tak dapat kulakukan, sebab yang tersisa hanyalah 10.000 rupiah. Sekadar disimpan untuk jaga-jaga ketika saya pulang dan kehabisan bensin di jalan.

Lalu apa yang saya lakukan ketika menghadapi saat-saat mencekam seperti itu? Hehe.

Saya menyukai kepraktisan bukan kesederhaan dalam pengertian yang sempit, olehnya itu saya sering mengisi saldo go pay saya--sekadar untuk mendapatkan sensasi kepraktisan ketika membeli minuman dingin atau snack serta beberapa bungkus rokok di minimarket.

Saldo-saldo dalam uang digital yang kita gunakan, tak sering kita hitung pengeluarannya dan cek isinya yang tersisa. Nah.. saldo itulah yang ternyata bisa saya pakai untuk menghadapi masa-masa mencekam yang saya alami.

Isi saldo saya pada uang digital tersebut masih ada 7.000 rupiah, yang alhamdulillah saya bisa membeli kopi sachetan yang saya seduh di dispenser khusus yang biasanya telah disediakan minimarket. Seenggaknya segelas kopi itu bisa menghangatkan tubuh saya yang kedinginan sehabis kehujanan dan dimarahi dosen. Hehe.

Saya kemudian berpikir, bahwa ternyata pertolongan pertama yang bisa kita lakukan ketika isi dompet menipis adalah dengan memanfaatkan uang digital yang ada dalam aplikasi-aplikasi dana digital yang kita gunakan.

Akan tetapi, harus dipahami untuk melakukan hal tersebut tentu kita harus punya saldo dan sering meng-top-up-nya, dalam defenisi yang lebih luas bahwa milenial-milenial harus juga sering berinvestasi walau dalam kisaran dana yang kecil.

Udah itu aja, semoga bermafaat kalo dirasa nda bermanfaat seenda'nya anda memanfaatkan waktu anda membaca daripada biking status-status gosipin kejelekan orang lain di beranda sosmed anda. Hehe, yang nggak berfaedahnya tingkat jagad itu. Hehe

Tersenyumlah selalu dan berbahagialah Mysweetie~

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x