Mohon tunggu...
Oktavia Purnama Dewi
Oktavia Purnama Dewi Mohon Tunggu... Guru - Guru

Its Me

Selanjutnya

Tutup

Diary

Sepenggal Kisah

30 September 2022   13:35 Diperbarui: 30 September 2022   14:07 108 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Diary. Sumber ilustrasi: PEXELS/Markus Winkler

Sepenggal kisah 

Saya Oktavia Purnama Dewi, mengajar Bahasa Indonesia di SMP N 5 PPU.

Menangani siswa di sekolah, tentunya wajib saya lakukan karena sebagai guru juga berkewajiban mendidik.

Saya memiliki beraneka karakter siswa. Ada yang serius, santai, ada juga yang sok akrab.

Mengangani hal tersebut, saya tidak ‘jaim’ atau jaga jarak dengan mereka.

Ketika itu, awal saya menjadi guru ada salah satu siswa yang bersikap sangat perhatian.

Ketika itu,,,

Suatu pagi, saya menemukan setangkai mawar di meja saya. Besoknya pun demikian. Mawar itu saya kumpulkan menjadi satu pot kecil dan menghiasi meja saya di ruang guru. Awalnya saya tidak peduli siapa yang meletakkan bunga itu. Namun, Ketika saya mengajar saya didatangi siswa, menemui saya Ketika saya di kelas, entah hanya menanyakan kabar atau mencium tangan saya, lama kelamaan menanyakan ukuran sepatu, merk parfum, alamat rumah… seperti ada yang aneh ini batin saya.

Suatu hari saya mengajar di kelasnya, sebut saja Namanya Fulan. Ketika saya memberikan tugas, tentunya semua mengerjakan, termasuk si Fulan, namun dia tidak mengerjakan soal, melainkan menulis nama saya penuh di buku catatan. Ketika saya ngobrol dengan salah satu siswa di kelas itu, ia kemudian menangis dan meukul-mukul tembok kelas. Yaps…saya harus mengambil sikap.

Saya mulai mendekati dia dan berbicara bahwa Fulan saya anggap sebagai anak sendiri. Fulan harus focus dengan belajar karena sudah kelas 9 yang sebentar lagi akan ujian. Namun si Fulan hanya menangis.

Esoknya, saya menerima surat, yang isinya membuat saya terperanjat. Layaknya surat untuk kekasih hati. Sampai pada kalimat terakhir…” Ibu Dewi harus menikah dengan saya”.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan