Mohon tunggu...
Nanda Adi Pradana H
Nanda Adi Pradana H Mohon Tunggu... Mahasiswa Tadris Matematika Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang

Manusia yang akan naik Naga dan duduk Bersila saat minum Pil Dewa(Mas.Nadhif)~

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Menikmati Masa Pandemi Covid-19 di Kota Apel [Bagian 3]

25 April 2021   10:46 Diperbarui: 25 April 2021   11:03 87 3 0 Mohon Tunggu...

Waktu menunjukan pukul empat pagi bunyi lagu biarlah terdengar dari nada dering HandPhone saya, lagu lama yang sudah lumayan cukup lama namun masih saja tetap enak untuk di dengar. Seketika saya bergegas bangun dan membangunkan mas Ridwan untuk untuk segera menunaikan ibadah solat subuh berjamaah. 

Suasana pagi yang terasa masih sangat dingin sedikit mengurungkan niat kami yang berencana berangkat pagi, arkian saya memasak air untuk membuat secangkir kopi di pagi hari. 

Sembari menunggu waktu pukul delapan pagi saya dan mas ridwan menyeduh nikmatnya kopi di pagi hari dengan sedikit berbincang mengenai hal yang akan kami lakukan di tempat yang kami tuju nantinya. Ini kali pertamanya saya belajar ke tempat pembuatan kopi dengan mengunjungi langsung ke tempat perkebunanya,  dalam pengalaman saya sebelumnya hanya belajar melalui buku, pencarian beberapa sumber di internet yang mendukung dan dari kedai kopi. 

Walhasil pengalaman yang saya dapatkan masih kurang secara praktek, namun dengan berkunjung langsung ke lokasi saya lebih paham dan menambah pengalaman secara praktik tak melulu soal teori.

Seiring dengan berjalanya waktu usia manusia semakin menua lalu dipangkas habis oleh waktu, namun bagaimana dengan pikiran ? Bagi saya ia akan terus tumbuh apabila dipupuk, bahkan akan mengakar kuat, seumpama mekar akan berbunga. Inilah apa yang membuat saya tetap belajar hal baru walaupun dalam masa pandemi seperti ini. Di masa yang sedang hiruk pikuknya ini kebutuhan akan ekonomi, pangan dan sandang  menjadi semakin meningkat, banyak dari kalangan menengah kebawah yang masih membutuhkan uluran tangan dari kita yang mampu.

Layaknya seorang pemimpin, harus bisa mengayomi masyarakat yang ada di dalam negeri ini, apalagi kondisi masyarakat yang sedang dalam serba kekurangan karena wabah  yang sedang menyelimuti bumi pertiwi. 

Sudah seharusnya para pemimpin berlaku semestinya. Bukan dengan seenaknya sediri dengan menyelewengkan dana bantuan sosial yang seharusnya di bagikan justru digunakan untuk menumpuk kekayaan sendiri.

Tak heran jika negeri seperti ini kalau di biarkan akan semakin membusuk karena ulah para petingginya yang berani menghianati rakyatnya sendiri. Bahkan mereka yang sudah bersumpah di bawah kitab suci, rasanya masih sama saja seperti tidak memiliki hati nurani. Seperti yang pernah dikatakan oleh Sudjiwo Tejo yang disumpah dengan Kitab Suci aja masih berani Berkhianat, apalagi yang sok janji dengan rakyat dan bangsanya.   

Kira- kira perjalanan yang saya tempuh dengan mas Ridwan kurang lebih memakan waktu selama 2 setengah jam, jalur yang kami laluipun cukup panjang. Mulai dari jalan yang di penuhi dengan kerikil, jalanan yang berlubang dan jalan yang masih belum di aspal.

Ini semakin menambah nikmatnya sebuah perjalanan kami, selain di hadapkan rintangan perjalanan kami juga disuguhkan dengan pemandangan alam yang sangat cantik. Tak heran jika Kecamatan Dampit juga menjadi salah destinasi wisata bagi warga kota malang maupun luar kota.

Sama halnya dengan sebuah kehidupan yang dimiliki setiap orang, tuhan telah menyandingkan setiap kesulitan dengan kemudahan dan kesedihan dengan kebahagiaan. Ini hanya bagaimana kita sebagai makhuk sosial yang harus pandai bersyukur dalam setiap keadaan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x