Mohon tunggu...
Nugroho Endepe
Nugroho Endepe Mohon Tunggu... Bakti edukasi dengan literasi tanpa henti. Semoga Allah meridhoi. Bacalah. Tulislah.

Katakanlah “Terangkanlah kepadaku jika sumber air kamu menjadi kering; maka siapakah yang akan mendatangkan air yang mengalir bagimu?” (Al Mulk 67:30)

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Pilih Bekam atau Donor Darah?

23 Januari 2021   19:22 Diperbarui: 24 Januari 2021   17:22 412 16 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pilih Bekam atau Donor Darah?
Jarum, alat, terapis, harus steril dalam bekam (foto: potretriau.com)

Sebagian orang senang bekam. Baik bekam kering, hanya dikop namun darah tidak keluar. Ada juga bekam basah, tubuh misal kepala, punggung, kaki, dan lainnya dikop, lantas dicucuk cucuk jarum, lantas darah dikumpulkan dengan kop ulang. 

Bagi yang kuat, rasanya nyaman dan kepala terasa ringan setelah bekam. Tekanan darah tinggi, asam urat, kolesterol, dikatakan bisa diatasi dengan bekam.

Migren, sebagian juga bisa diatasi dengan bekam. Darah sumber kepala pusing, dikop dan dibekam sehingga keluar.. maka kepala terasa kemepyar, ringan, entheng, enak.

Itu sisi positif bekam. Bekam dapat dikatakan sebagai metode efektif mengeluarkan darah kotor, yang menggangu syaraf atau kesehatan tubuh kita. 

Sisi lainnya, seperti yang saya pernah rasakan, lama-lama kok sakit perih pedih karena bakdo bekam, ada umbul-umbul atau butiran-butiran seperti uap yang mlethis atau seperti bunyi plastik ditusuk jarum. Rasanya pedih. Pak tukang bekam bilang, itu tandanya kadar gula mulai naik. Wah, dulu awal-awal bekam aman-aman saja, setelah bekam kok malah nyeri pedih sakit. Bisa karena keseringan, atau mulai tidak cocok.

Namun ya tetap ada juga sebagian  yang terus melakukan bekam. Dan nyaman. Ya ini bisa cocok cocokan, kayak herbal ada yang cocok, ada juga yang tidak. 

Dalam sejarahnya, bekam adalah cara Rasulullah Muhammad SAW untuk mengeluarkan racun dari dalam darah. Juga untuk menjaga kesehatan.

Mengapa tidak Donor Darah?

Inspirasi donor ini justru ketika saya mengobrol dengan keluarga. Di mata saya, donor darah itu seperti menyakitkan. Ditusuk jarum, darah mengucur lewat pipa selang plastik selama sekian menit, dan seterusnya.

"Tapi tidak sesakit kalau dibekam, nyeri dan perih, "sahut keluarga saya. Saya lantas berpikir dalam perspektif lain. Kalau bekam, darah pasti dibuang ke lobang sampah. Kalau donor darah, darah digunakan untuk kemaslahatan masyarakat yang membutuhkan. Bahkan, jika genting, darah adalah vital.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x