Mohon tunggu...
Nadya Wulan Dhari
Nadya Wulan Dhari Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Pendidikan Sejarah

Mahasiswa Universitas Riau

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Silat Batang Hari dalam Budaya Melayu Rengat

5 Oktober 2021   12:51 Diperbarui: 5 Oktober 2021   13:44 161 5 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Silat Batang Hari merupakan suatu perguruan silat yang terletak di Desa Pulau Jum'at Kecamatan Kuala Cenaku Kabupaten Indragiri Hulu. 

Perguruan silat ini dipimpin seorang guru dan dibantu oleh wakil guru serta induk berempat dan wakil induk berempat untuk mengajari anak-anak murid di laman silat tersebut. 

Murid laman diajari hingga bisa bermain sendiri. Bermain silat memerlukan ketekunan dalam belajar. Murid yang rajin akan lebih mahir dari yang enggan dalam belajar. Kata pepatah hafal kaji karena diulang, terangnya jalan karena dilalui. Sehingga dalam silat ini perlu kesungguh-sungguhan untuk mempelajarinya.

Silat Batang Hari didirikan di Desa Pulau Jum'at Kecamatan Kuala Cenaku Indragiri Hulu pada zaman pendudukan Jepang oleh Muhammad Ali Bin H. Mustafa. Muhammad Ali berasal dari Abesiya yang terletak di Provinsi Jambi. 

Pada zaman pendudukan Jepang Ali merantau dari Abesiya ke daerah Lubuk Jambi Provinsi Riau. Perjalanan dari Abesiya ke Lubuk Jambi ditempuh Ali dengan berjalan kaki. 

Selanjutnya Muhammad Ali merantau lagi ke Desa Pulau Jum'at. Di Desa Pulau Jum'at Ali menemukan jodohnya dan mendapat anugerah seorang putra. Ali bersama keluarganya pulang ke Abesiya. Ketika di Abesiya putranya meninggal dunia dalam usia 3 tahun. Kemudian Ali kembali lagi ke Pulau Jum'at. 

Di Desa Pulau Jum'at inilah Ali mendirikan perguruan silat dengan awal muridnya 7 orang. Seiring dengan berjalannya waktu, muridnya terus bertambah hingga sekarang perguruan ini masih berdiri. Muhammad Ali wafat di Pulau Jum'at. 

Kemudian perguruan silat dipimpin oleh anaknya Ahmad Bin Muhammad Ali. Ahmad Bin Muhammad Ali wafat di Desa Pulau Gajah Kecamatan Rengat. Kemudian silat dipimpin oleh adiknya H. Anwar Ali Bin Muhammad Ali. 

Beliau juga telah wafat dan saat ini perguruan silat dipimpin oleh Muhammad Toha. Muhammad Toha merupakan anak bungsu dari guru pertama Muhammad Ali.

Dari Muhammad Toha, ia menceritakan Silat Batang Hari didirikan berdasarkan syariat agama Islam dengan mengikuti ajaran yang telah disampaikan oleh Rasulullah SAW. 

Sebenarnya silat ini belum memiliki nama. Ada yang menyebut Silat Batang Hari karena guru pertamanya berasal Batang Hari. Ada juga yang menyebutnya dengan Silat Mengkudu karena di tengah laman dan setiap sudutnya ditanami dengan tanaman Mengkudu. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan