Mohon tunggu...
Nahar Frakasiwi
Nahar Frakasiwi Mohon Tunggu... absorb the feeling, i learn to fly

Hanya pemuda yang mencari hiburan terkait karya sastra

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Catatan Kemarin

25 April 2021   20:58 Diperbarui: 25 April 2021   21:26 51 7 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Catatan Kemarin
iStock.com

Panas siang yang terasa begitu panjang seharian tadi. Ya Tuhan, dahaga ini masih menunduk tak menoleh nafsi.

Aku ingat ketika aku dan tawa sama-sama melukisnya
Menembus senandung hari-hari di saat orang lain lapar
Bercanda ria di atas meja makan yang rimbun buah nan meriah lauknya
Ragam aroma indah tercium sedap lagi wangi di sana

Sebelumnya, sebab senang aku lupa terhadap berkah
Sepele lagi acuh, tumbuhkan kerelaan untuk berfoya rupiah
Masa bodoh akan kesempatan waktu luang dan sehat yang telah ada
Seolah, sudah tak membutuhkan lagi risalah indah lagi berhikmah

Semua itu seketika membuka nafsiah ini untuk sadar
Betapa polos jiwa menerima pasif belaian pernak pernik tak berharga  
Arah mata memang senang menatap arus tren warna warni dunia
Masif, kepala ini sungguh masif, penuh belukar yang seolah damai dalam dada

Aku merasa iri dengan mereka-mereka di ujung sana
Betapa iklhasnya ketika ahli-ahli surga di dunia yang tetap melangkah
Senantiasa mensulamkan salam kepada kondisi sulit yang menjumpainya
Berlalu lalang, seraya menamengkan diri dari luar keadaan yang padahal saat itu tengah menahan haus dan lapar 

Selalu memejamkan mata akan dahaganya, kushuk memeluk erat rasa syukur yang ada 


Created By :  Nahar
Tanggerang, 25 April 2021
_______________________ 


Sumber inspirasi: HR. Bukhari no. 73 dan Muslim no. 816
Sumber Hadis: rumaysho.com

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x