Mohon tunggu...
Nabila TrianaPutri
Nabila TrianaPutri Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Psikologi Universitas Muhammadiyah Malang

Bismillah lancar

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas

Mengenal Fenomena Burnout pada Kehidupan Mahasiswa

20 Mei 2021   16:19 Diperbarui: 20 Mei 2021   20:22 191 1 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Kehidupan perkuliahan seringkali diidentikkan dengan kesibukan yang ada, baik itu kesibukan di lingkungan kampus maupun diluar kampus. Karena kesibukan tersebut, mahasiswa dituntut untuk pintar dalam mengatur waktu sebaik mungkin. Namun seringkali, kesibukan ini membuat mahasiswa merasakan kelelahan dan kejenuhan.

Kondisi ini diperparah dengan situasi pandemi covid yang mengharuskan kita untuk tetap berada di dalam rumah. Dengan adanya pandemi ini, mahasiswa juga tidak bisa berjalan-jalan santai di luar rumah untuk sekedar merefresh pikiran dari tugas kuliah yang menumpuk, sehingga menyebabkan mahasiswa merasakan stress dan kejenuhan yang luar biasa yang kemudian akan berakibat pada munculnya emosi negatif.

Burnout


Jika mahasiswa tidak bisa mengatasi kondisi tersebut, mereka bisa saja akan mengalami situasi burnout. Burnout merupakan istilah yang digunakan untuk menggambarkan situasi dimana seseorang mengalami stress yang berat akibat pekerjaan yang sedang dikerjakannya. Menurut Schaufeli, dkk (2002) menyatakan bahwa burnout pada mahasiswa mengacu pada perasaan kelelahan akibat dari tuntutan akademik, munculnya sikap sinis terhadap tugas perkuliahan, dan munculnya perasaan tidak kompeten dan acuh sebagai mahasiswa. Kondisi ini tidak bisa dibiarkan secara terus-menerus karena akan mempengaruhi kondisi fisik dan emosional seseorang.

Burnout dipicu akibat dari stress yang tidak kunjung teratasi sehingga menyebabkan kehilangan semangat, penurunan performa dalam belajar, bahkan menurunnya keinginan untuk berinteraksi atau bersosialisasi dengan orang-orang disekitarnya, sehingga berujung pada kondisi dimana seseorang akan menarik diri dari lingkungan. Terdapat tiga aspek dalam burnout yaitu kelelahan emosi, depersonalisasi, dan rendahnya penghargaan terhadap diri sendiri.

Kelelahan emosi pada mahasiswa ditandai dengan rasa lelah dan tidak bersemangat dalam mengerjakan tugas. Saat mengalami burnout, kondisi emosi seseorang menjadi tidak stabil, seperti mudah marah, putus asa, dan sinis. Kelelahan emosi tersebut mengakibatkan terkurasnya sumber emosi seseorang yang kemudian akan mengganggu kondisi mentalnya bahkan kesehatan fisiknya.

Mekanisme Terjadinya Emosi


Otak merupakan pusat kendali atas seluruh tubuh kita. Ketika emosi, otak mengirimkan informasi ke thalamus yang terletak di bagian tengah otak, kemudian akan diteruskan ke amygdala. Amygdala berbentuk seperti kacang almond yang bertugas sebagai pusat pengendali emosi yang terletak di otak bagian kanan dan kiri yang sejajar dengan telinga. Ketika informasi telah diterima oleh otak dan diolah, informasi tersebut akan diteruskan kembali ke saraf tepi untuk menghasilkan respon berupa gerakan sadar dan gerakan tidak sadar.

Saat kita dalam kondisi marah akibat kelelahan, respon yang diterima dari otak berupa gerakan tidak sadar seperti jantung berdegup kencang dan terjadi perubahan tekanan darah karena pembuluh darah yang berada di kulit akan membesar, sehingga darah banyak berada di permukaan kulit. Oleh sebab itu, ketika dalam kondisi marah, maka wajah kita akan cenderung memerah. Sedangkan contoh dari gerakan tidak sadar yaitu seperti gerakan reflek untuk menghindar dari situasi yang mengancam, seperti berlari saat melihat ular.  

Selain itu, kondisi stress juga akan mempengaruhi kadar hormon kortisol yang bertugas sebagai pengatur kadar gula darah dan menyesuaikan tekanan darah pada tubuh. Hormon kortisol akan memproduksi lebih banyak saat tubuh mengalami stress secara fisik maupun emosional. Jika hormon ini tak terkendali, maka akan meningkatkan tekanan darah serta kadar glukosa darah, yang akan memicu diabetes.

Cara Mengatasi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Ruang Kelas Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan