Mohon tunggu...
Musa Hasyim
Musa Hasyim Mohon Tunggu... M Musa Hasyim

Mahasiswa pascasarjana Kajian Wilayah Timur Tengah dan Islam Universitas Indonesia. Menyukai fiksi dan non-fiksi.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Artikel Utama

Rahmat HS Kecele, Banjir di Jakarta Tak Mengenal Hari Libur

25 Februari 2020   22:13 Diperbarui: 26 Februari 2020   07:59 3163 10 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Rahmat HS Kecele, Banjir di Jakarta Tak Mengenal Hari Libur
Sumber: terasjakarta.id

"Kita harus bersyukur banjir besar di hari libur lho. Ini kalau bukan Anies gubernur sholeh doanya ini terjadi Senin, Selasa, Rabu. Kalau banjir hari libur kan enggak menganggu hari kerja," kata Rahmat HS, wakil ketua Badan Musyawarah (Bamus) Betawi saat menjadi narasumber sebuah acara televisi (23/02).

Ada-ada saja kelakuan masyarakat saat ini. Mendukung gubernur sih boleh-boleh saja namun jika mendukung terus dengan terus-terusan membawa tameng agama jadinya malu sendiri.

Begitu kira-kira tanggapan saya dan kawan-kawan saya terhadap pernyataan Rahmat HS yang seolah-olah Anies ini gubernur sholeh tanpa celah kesalahan.

Kini Rahmat HS harus menanggung malu. Pasalnya ia mengatakan pernyataan itu pada hari Minggu (23/02) di mana banjir belum separah Selasa (25/02). Banjir di hari Selasa telah menggenangi beberapa ruas jalan dan permukiman warga.

Banjir ini juga membuat RSCM kebanjiran, jalan ke Salemba kebanjiran, dan beberapa daerah lainnya pun terkena banjir. Aktivitas warga tentu saja lumpuh. 

Macet ada di mana-mana, beberapa jadwal KRL sempat tertunda. Dan berbagai deretan ketidakstabilan akibat dari banjir yang lagi-lagi datang setelah sebelumnya ada banjir di awal tahun.

Lantas apa jawaban Rahmat HS setelah ia salah perkiraan. Rahmat HS kembali ngeles dengan sebuah pernyataan baru bahwa doanya kurang khusyuk. Ia juga menambahkan bahwa hujan kali ini sangat ekstrem sehingga wajar jika terjadi banjir lagi. 

Doa saja tidak bakal cukup untuk menangani banjir. Ada perlu tindakan nyata untuk diimplementasikan agar banjir tidak datang lagi.

Namun sepertinya Anies tidak memanfaatkan waktu dengan bijaksana. Bagaimana tidak, banjir sudah terjadi cukup parah di awal tahun dan masih sempat-sempatnya menebang pohon demi balap Formula E.

Saya awalnya sangat mendukung kebijakan balap formula ini namun begitu banjir datang lagi saya jadi semakin yakin ada yang salah dengan penggenjotan sirkuit balap Formula E ini. Dan terbukti banjir datang lagi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN