Mohon tunggu...
Muhammad Andi Firmansyah
Muhammad Andi Firmansyah Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Ilmu Politik

Aku kehilangan segalanya, tapi aku menemukan diriku.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Alasan Mengapa Anda Merasa Terjebak dalam Kehidupan

1 September 2021   17:56 Diperbarui: 2 September 2021   22:55 995 38 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Alasan Mengapa Anda Merasa Terjebak dalam Kehidupan
Ilustrasi introvert (Shutterstock/Master1305)

Abad ke-21 hampir meniscayakan semua orang untuk menjadi sibuk sepanjang waktu. Tidak peduli Anda seorang pengangguran sekalipun, setidaknya Anda akan disibukkan oleh pikiran Anda sendiri yang terbebani oleh produktivitas orang lain.

Tetapi dalam beberapa momen yang menjengkelkan, kita semua merasa bingung terhadap kehidupan kita sendiri yang tidak tahu mengarah ke mana dan sama sekali tidak punya sasaran untuk diperjuangkan.

Kita semua pernah merasa seperti tenggelam dalam lumpur yang menjijikkan. Kita merasa terjebak, tidak berharga, dan benar-benar tidak tahu bagaimana caranya menyelamatkan diri sendiri. Lebih buruknya, semua itu menjadi kecemasan yang menguasai diri kita.

Hidup dapat melempar apa pun ke arah kita, sekalipun kita sedang berada di kondisi terbaik yang telah terwujud dalam hidup kita. 

Apapun yang kita usahakan untuk menghindarinya, faktanya tetaplah utuh bahwa kita selalu berada di dalam lingkaran kehidupan.

Ketika kita telah sepenuhnya kehilangan daya untuk melawan, kita pun mengatakan, "Saya mandek! Saya terjebak!"

Saya memiliki keakraban yang kuat dengan perasaan semacam ini hingga motivasi untuk bangun dari tempat tidur saja bisa menjadi perjuangan yang saya lakukan setiap pagi sebelum memulai kuliah dan membuka laptop.

Dalam hal menulis juga sering terjadi, kadang-kadang saya dapat menulis seperti arus sungai yang tiada macet untuk mengalir menuju hilir. Tetapi di saat lain, tingkat motivasi dan kemauan saya untuk terlibat dalam pemikiran yang segar terasa menjenuhkan.

Dan saya pikir, semua orang merasakan hal yang sama. Bahkan setiap tahun, saya punya periode di mana saya selalu merasa "terjebak".

Ini adalah momen ketika saya merasa kehidupan ini begitu hambar. Kecemasan tiba-tiba datang kala saya berpikir yang seharusnya terjadi adalah sebaliknya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...
Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan