Mohon tunggu...
Mochamad Syafei
Mochamad Syafei Mohon Tunggu... Menjaga Hati Nurani

Guru SMP Negeri 135 Jakarta. Pengagum Gus Dur, Syafii Maarif, dan Mustofa Bisri. Penerima Adi Karya IKAPI tahun 2000 untuk buku novel anaknya yang berjudul "Bukan Sekadar Basa Basi".

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Masih Mau Protes Kenapa Sekolah Belum Dibuka?

12 Agustus 2020   05:41 Diperbarui: 12 Agustus 2020   05:42 571 63 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Masih Mau Protes Kenapa Sekolah Belum Dibuka?
Kompascom

Ekonomi tumbuh minus 5 persen.  Bukan persoalan biasa. Ini persoalan yang jelas maha dasyat, jika tidak segera ditangani dengan baik atau salah penanganan. 

Pariwisata sebetulnya memang hendak dijadikan primadona seandainya tak mendadak muncul covid yang mematikan ini. Geliatnya juga sudah mulai terasa. 

Jika negara tetangga yang lebih kecil bisa mengandalkan wisata sebagai salah satu sumber devisa yang menggairahkan, kenapa negara dengan potensi wisata berarak dari Sabang sampai Merauke, dari Talaud sampai Rote wisata nya begitu begitu saja? 

Secara ekonomi, sektor pariwisata memang sangat menjanjikan.  Dampak baiknya juga akan meluber ke masyarakat. Sehingga, tak salah jika sektor pariwisata dijadikan andalan oleh pemerintah mana pun. 

Ketika tempat wisata ditutup, dampak negatif juga melebar ke mana mana.  Bahkan di daerah daerah wisata seperti Bali, dampak ekonomi nya sangat dalam.  Cerita cerita tentang bagaimana para pelaku usaha yang berkaitan dengan wisata merana juga cukup banyak. 

Covid ini belum jelas dapat ditundukkan kapan.  Sementara ekonomi sudah kolaps.  Maka, jalan terbaik adalah membuka wisata dengan protokol kesehatan ketat.  Kita bisa dapat ikannya tanpa harus membuat keruh airnya. 

Pembukaan tempat wisata dengan protokol kesehatan memang menjadi pilihan terbaik walaupun belum maksimal.  Paling tidak, mereka yang bergantung secara ekonomi terhadap pariwisata dapat sedikit bernafas lega. 

Jumlah mereka yang bergantung terhadap pariwisata jutaan orang. Pembukaan dengan protokol kesehatan ketat, paling tidak dapat menyelamatkan jutaan orang tersebut. 

Ada sih yang mengkhawatirkan pariwisata atau tempat wisata menjelma sebagai kluster baru penyebaran covid.  Wajar kritik itu.  Karena orang orang tertentu sering tak bisa disiplin dalam menjalankan protokol kesehatan.  Akan tetapi, jika kesadaran bersama tentang pentingnya protokol kesehatan dalam pelaksanaan pembukaan tempat wisata sudah terpateri baik dalam hati masing-masing, diharapkan ada saling mengingatkan jika terlihat sikap sembrono di antara mereka sendiri. 

Kedisiplinan menjadi kata kunci yang harus dipegang bersama. Jika benar benar muncul kluster baru dari tempat wisata, mau tak mau pemerintah harus menutup kembali tempat wisata tersebut hingga ditemukan penyebab penyebaran nya dan juga ditemukan penanggulangan nya. 

Bantuan pemerintah memang sangat ideal. Tempat wisata tidak boleh buka sampai benar benar aman. Selama belum dibuka, semua orang yang kehidupan ekonominya bergantung pada sektor pariwisata yang ditutup tersebut menjadi tanggung jawab negara. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN