Mohon tunggu...
Muhammad Natsir Tahar
Muhammad Natsir Tahar Mohon Tunggu... Writerpreneur Indonesia

Muhammad Natsir Tahar ~ Writerpreneur - penikmat filsafat - hidup di Batam, Indonesia! International Certificates Achievements: English for Academic Study, Coventry University (UK)| Digital Skills: Artificial Intelegence, Accenture (UK)| Arts and Technology Teach-Out, University of Michigan (USA)| Leading Culturally Diverse Teams in The Workplace, Deakin University and Deakin Business Course (Australia)| Introduction to Business Management, King's College London (UK)| Motivation and Engagement in an Uncertain World, Coventry University (UK)| Stakeholder and Engagement Strategy, Philantrhopy University and Sustainably Knowledge Group (USA)| Pathway to Property: Starting Your Career in Real Estate, University of Reading and Henley Business School (UK)| Communication and Interpersonal Skills at Work, University of Leeds and Institute of Coding (UK)| Leading Strategic Innovation, Deakin University (Australia) and Coventry University (UK)| Entrepreneurship: From Business Idea to Action, King's College London (UK)| Study UK: Prepare to Study and Live in the UK, British Council (UK)| Leading Change Through Policymaking, British Council (UK)| Big Data Analytics, Griffith University (Australia)| What Make an Effective Presentation?, Coventry University (UK)| The Psychology of Personality, Monash University (Australia)| Create a Professional Online Presence, University of Leeds and Institute of Coding (UK)| Collaborative Working in a Remote Team, University of Leeds and Institute of Coding (UK)| Create a Social Media Marketing Campaign University of Leeds (UK)| Presenting Your Work with Impact University of Leeds (UK), etc.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Ketika Politik Menggantikan Filsafat

28 September 2020   14:41 Diperbarui: 29 September 2020   12:20 252 10 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ketika Politik Menggantikan Filsafat
Ilustrasi: ft.com

Disebutkan, pikiran manusia melewati tiga fase. Fase teologis adalah yang mula-mula, kemudian menyeberang ke fase metafisis, di sini saat filsafat pertama kali muncul. Lalu kita masuk ke fase positif. Fase yang menolak seluruh teorema yang tidak bisa dijelaskan dengan fakta.

Fase positif disebut juga positivisme, tangan - tangannya seperti tentakel untuk mematahkan semua mitos dan postulat yang gagal menemukan landasan logikanya. Ini sepertinya tidak baik, karena bermaksud memblokade pikiran manusia, dari hal yang transendetal secara teologis dan yang substansial lewat pintu metafisika.

Lalu di mana posisi politik. Disebutkan pula, politik adalah sesuatu yang telah menggantikan filsafat, sesuatu yang dengan sendirinya menjadi paradoks dari filsafat politik. Artinya secara kronologis, politik berada di fase positivisme, walau sempat diasuh sekejap oleh filsafat.

Bila politik adalah tentang kekuasaan, maka pada fase teologis, penguasa adalah mereka yang mendapat mandat langit. Di luar nabi dan para rasul, raja-raja nepotis menyangkutkan dirinya kepada sabda Tuhan, juga kepada dewa-dewi Babilonia atau Olimpus. Di fase ini politik tidak bekerja sampai mereka berdusta soal daulat langit itu

Di fase filsafat, para filosof klasik terutama Plato menginginkan adanya aristokrasi, yakni kumpulan filosof dan cerdik cendikia untuk mengurus negara, sebagai interupsi langsung terhadap transformasi pikiran dari monarki menuju demokrasi. Demokrasi dianggap menyimpan titik lemah dan memang terbukti kini. Demokrasi tak mampu memperisai dirinya untuk tidak diperalat. Kendati pada fase filsafat, politik sempat bertahan di wilayah esensial, bertema kebebasan dan keadilan.

Di fase positif, politik adalah sebuah piranti untuk melakukan berbagai manipulasi sosial dalam tujuan kekuasaan. Demokrasi hanyalah kijang kencana yang ditunggangi para oligarki. Kekuasaan digapai dan dipertahankan, dengan membuang bab etika ke tong sampah. Dalam politik macam ini, absurditas bukanlah cacat.

Sepanjang tidak melawan hukum positif, dinasti politik sebagai legasi abad feodal misalnya, bukanlah pelanggaran kode etik. Politik kini adalah sebuah industri, dan politik dinasti adalah industri rumahan atau bisnis keluarga. Menjadi lumrah dalam politik yang pragmatif.

Politik bukan lagi soal menemukan pemimpin, tapi telah beralih kepada apa yang laku di jual di panggung rakyat. Sukar membedakan mana calon pemimpin, mana manekin yang dicetak lewat printer 3D. Ini adalah soal kemasan.

Para calon pemimpin sekarang sedang berbaris di etalase. Menunggu rakyat singgah dan memilih. Di sini ada transaksi. Apapun judulnya, uang harus keluar. Politik adalah sebuah industri, ada investasi dan kalkulasi.

Bicara positivisme, dalam demokrasi non-etik, kemenangan akan digapai dengan segala disipilin ilmu. Sebutlah statistik, rekayasa sosial, linguistik, digital marketing, psikologi massa, public speaking, retorika, teknologi informasi, akuntansi, managemen strategi, budaya, eksakta, ilmu nujum, dan ilmu politik itu sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x