Mohon tunggu...
Mukhotib MD
Mukhotib MD Mohon Tunggu...

consultant, writer, citizen journalist

Selanjutnya

Tutup

Fiksiislami

Kliwon, Edisi Gudangan Cipir dan Kembang Turi

26 Mei 2018   14:27 Diperbarui: 26 Mei 2018   15:41 0 2 1 Mohon Tunggu...
Kliwon, Edisi Gudangan Cipir dan Kembang Turi
(Sumber Foto: www.vebma.com)

"Sahur, sahur, sahur." Anak-anak muda dusun Bluwangan masih berkeliling dengan aneka tabuhan membangunbkan warga kampung agar sampai tak makan sahur, karena selain sunah hukumnya, sahur juga bisa menjaga stamina selama menjalankan ibadah puasa di siang hari.

Kliwon dan keluarganya juga pernah tidak terbangun untuk makan sahur. Kliwon terjaga ketika suara adzan Subuh sudah terdengar dari Musala kampungnya. Ia sebenarnya tak masalah dengan tak makan sahur, tetapi rasa kasihan kepada Pon dan Wage dua anak lanangnya. Apalagi Wage dan Pon sedang masa tes kenaikan kelas. Tentu saja, tidak sahur bisa membuat pikirannya tidak fokus dalam mengerjakan soal. Terlebih, kadang-kadang soal juga dibuatkan dengan tidak memertimbangkan kemampuan dan pengetahuan yang diserap murid-murid di sekolah.

"Sakit perut, Romo," kata Wage.

Kliwon merebahkan Wage di tempat tidur, menghiburnya dan membacakan mantera kesembuhan, "Allohumma anzil syifa'an syifa'an syifa'an 'ala waladi Wage bin Kliwon bihaqqi dzatika, wabihaqqi kalimatika wa bihaqqi nabiyina muhammad solallohu 'alaihi wassalam, wa bihaqqi suratil faatihah."

Setelah itu, Kliwon melanjutkan mengalunkan salawat nabi, agar rasa sakit segera dicerabut dari tubuh anak lanangnya. Ajaib, Wage tampak tertidur. Apakah karena mantra itu benar-benar dijabahi Gusti Alloh, atau Wage kelelehan mendengarkan suara sember Romonya, tetapi nggak mungkin mengingatkan apalagi mengentikan alunannya. Kualat.

Kliwon pergi ke belakang rumah setelah yakin Wage benar-benar tidur. Dalam urusan tidur anak ragil Kliwon ini memang susahnya bukan main. Kadang-kadang sampai satu juz Kliwon membacakan Alquran, wage masih tetap mbelolo (terbuka lebar matanya), belum juga mengantuk. Sore itu Kliwon memetik kecipir dan bunga turi untuk menu makan sahur.

Menurut Kliwon, kecipir memiliki manfaat bagi tubuh yang sangat banyak. Ia menceritakan dari ibunya, dan menjadi wasiat sebelum meninggal dunia, sering-sering masak kepicir, sebab mengandung protein yang tinggi. Karena tidak paham, Kliwon meminta Pon untuk bertanya kepada gurunya mengenai kandungan yang ada dalam buah kecipir.

"Kata Pak Guru, kecipir itu mengandung protein tinggi, karbohidrat, fosfor, magnesium, , kalsium, tocopherol, dan vitamin C," kata Pon.

(Sumber Foto: www.manfaat.co.id)
(Sumber Foto: www.manfaat.co.id)
"Pak guru juga bilang, kalau bunga turi itu mengandung mineral, seperti kalium, fosfor, zat besi, serta kalsium, mengandung nutrisi seperti karbohidrat, protein, lemak, dan mengandung vitamin, seperti vitamin B1, B2, B6, C, dan Beta karoten," lanjutnya.

"Sudah-sudah jangan diteruskan."

"Kenapa Romo?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2