Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

8 Langkah Memimpin Transformasi Digital

16 Desember 2021   07:28 Diperbarui: 17 Desember 2021   09:29 1352 12 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi transformasi digital. Sumber: Shutterstock/Oliver Le Moal via Kompas.com

Transformasi digital mungkin merupakan investasi paling substansial yang dilakukan organisasi modern. Berbagai sumber menempatkan investasi global beberapa triliun dolar di tahun-tahun mendatang, dan mereka memperkirakan jumlah itu akan terus bertambah. Ketika hanya 17 negara di dunia yang memiliki PDB melebihi angka triliunan dolar, itu adalah investasi yang mengejutkan -- dan tidak membuahkan hasil.

Hanya 17% pekerja di AS yang sangat setuju bahwa perusahaan mereka siap menerapkan teknologi baru yang membantu mereka menjadi lebih produktif, dan studi Real Future of Work Gallup menemukan bahwa rata-rata hanya 22,5% insanperusahaan di Spanyol, Prancis, Jerman, dan Inggris sangat setuju perusahaan mereka meningkatkan keterampilan mereka untuk memanfaatkan teknologi digital baru secara efektif.

Menurut Kajian AlphaBeta untuk Google tahun 2021, Pekerja dengan keterampilan digital merupakan faktor pendorong penting untuk memajukan perekonomian Indonesia saat ini -- bukan hanya di sektor teknologi.

 Saat ini, kontribusi pekerja dengan keterampilan digital di Indonesia diperkirakan mencapai Rp908 triliun (US$62,1 miliar) PDB negara setiap tahunnya. Jumlah ini kira-kira setara dengan 6 persen PDB Indonesia tahun 2019. Berbeda dengan keyakinan konvensional bahwa nilai ini kemungkinan besar didorong oleh sektor teknologi, ternyata hampir tiga-per-empat (73 persen) nilai ini berasal dari sektor non-teknologi seperti layanan professional dan manufaktur.

Transformasi digital harus dilakukan dengan mengadvokasi insan perusahaan, Jika hal tersebut tidak dilakukan, maka pertempuran digital hilang dimuka. Para pemimpin dapat meningkatkan peluang transformasi digital yang sukses dengan delapan langkah strategis yang disarankan oleh Gallup Workplace, sebagai berikut:

Image: 8 langkah sukses transformasi digital (File by Merza Gamal)
Image: 8 langkah sukses transformasi digital (File by Merza Gamal)
  1. Mengevaluasi kesenjangan dan menentukan cakrawala baru. Sebelum memulai transformasi digital, para pemimpin harus mengidentifikasi kesenjangan digital yang paling menonjol di perusahaan mereka. Secara internal, mereka harus mengatasi kekurangan dan peluang untuk menjalankan strategi organisasi. Secara eksternal, membandingkan kemampuan yang ada dengan pesaing dan standar industri akan memberikan perspektif pemimpin tentang apa yang akan terjadi selanjutnya.
  2. Membangun kasus yang terukur. Setelah mengevaluasi kesenjangan yang ada, para pemimpin perlu memilih peluang paling penting untuk mendigitalkan model bisnis mereka dan memilih satu atau dua inisiatif untuk menjadi fokus. Menargetkan beberapa inisiatif sekaligus menghasilkan kebingungan dan jarang menghasilkan hasil positif. Sebagian besar organisasi yang siap digital memiliki C-suite berkomitmen yang mengubah peluang abstrak menjadi beberapa kasus bisnis yang spesifik dan terukur dengan garis waktu yang konkret, KPI yang bermakna, dan sumber daya yang memadai.
  3. Mensponsori visi. Transformasi digital sering kali dimulai dengan kuat di puncak tetapi kehilangan momentum saat mengalir ke garis depan. Para pemimpin perlu mengubah kasus bisnis menjadi visi inspirasional yang selaras dengan seluruh organisasi -- dan menjadi panutannya. Kebanyakan pemimpin berjuang untuk menginspirasi; kenyataannya, hanya 29% karyawan di seluruh dunia yang sangat setuju bahwa pemimpin mereka membuat mereka antusias tentang masa depan. Jika para pemimpin gagal memicu kegembiraan, inisiatif digital baru akan tergagap saat orang-orang menolak perubahan.
  4. Membingkai pendekatan manajemen perubahan. Transformasi digital sering mempengaruhi banyak area dalam suatu organisasi atau bahkan seluruh perusahaan. Dengan tidak adanya kerangka kerja manajemen perubahan yang kuat, kelembaman dari atas hanya akan membingungkan atau tidak menyelaraskan departemen yang dimaksudkan untuk membantu. Gallup telah mengidentifikasi tujuh prinsip untuk manajemen perubahan yang sukses yang perlu diingat oleh para pemimpin saat menerapkan inisiatif transformasi digital apa pun, dimulai dengan mengartikulasikan visi yang kuat dan menjadi strategis tentng siapa yang harus dilibatkan dan kapan.
  5. Merangkul eksperimen gesit (agile experimentation). Untuk menyebarkan inisiatif transformasi digital dengan cepat, metode tangkas menawarkan keuntungan besar. Pertama, mereka bersifat kolaboratif dan dapat memastikan berbagai bidang perusahaan -- dan sudut pandang -- dipertimbangkan. Kedua, sprint yang lebih pendek membantu mengidentifikasi hambatan sejak dini dan memungkinkan perubahan cepat dalam strategi.
  6. Menguji-coba percontohan. Sebelum melakukan lebih banyak sumber daya dan menerapkan dalam skala besar, tim yang gesit perlu menjalankan uji coba singkat untuk mengidentifikasi hambatan keberhasilan yang umum, kekuatan organisasi untuk bersandar, dan kemampuan untuk dibangun dari waktu ke waktu. Karyawan dengan rekam jejak yang terbukti dalam memimpin inisiatif baru harus memiliki kepentingan awal dalam memastikan inisiatif dapat ditingkatkan ke seluruh organisasi.
  7. Memantau dampak dan keselarasan. Selama dan setelah peluncuran percontohan, para pemimpin perlu memantau dengan cermat dampak teknologi baru pada kasus bisnis dan membandingkannya dengan tolok ukur eksternal dan proyeksi internal. Hasil uji coba harus koheren dan konsisten dengan visi akhir yang ingin diwujudkan. Jika tidak, para pemimpin perlu mengusulkan strategi alternatif untuk diujicobakan sebelum menginvestasikan lebih banyak sumber daya untuk meningkatkan inisiatif.
  8. Menyusun penskalaan peta jalan (roadmap). Jika para pemimpin memperoleh wawasan yang cukup untuk memvalidasi hipotesis mereka yang paling menonjol dan mengurangi risiko ke tingkat yang dapat diterima, mereka harus melanjutkan untuk menskalakan inisiatif. Menerapkan teknologi baru -- terlepas dari tujuannya -- dalam skala besar dapat mewakili investasi mulai dari jutaan hingga miliaran dolar. Investasi semacam itu membutuhkan strategi peluncuran yang terencana dengan baik.

Membangun kemampuan digital adalah salah satu prioritas utama dalam agenda para eksekutif -- dan untuk alasan yang baik. Bukan hanya sumber daya yang dipertaruhkan, tetapi kemampuan perusahaan untuk tetap menjadi yang terdepan dan tetap menguntungkan di dunia bisnis yang semakin kompetitif. Namun menurut Boston Consulting Group (BCG), 70% inisiatif transformasi digital gagal mencapai tujuannya. Seringkali, kegagalan mereka adalah akibat langsung dari manajemen perubahan yang buruk.

Sebagian besar organisasi yang siap digital memiliki C-suite berkomitmen yang mengubah peluang abstrak menjadi beberapa kasus bisnis yang spesifik dan terukur dengan garis waktu yang konkret, KPI yang bermakna, dan sumber daya yang memadai.

Merangkul transformasi digital tidak pernah mudah, terutama di era ketika teknologi terus-menerus membentuk kembali batas-batas dari apa yang mungkin. Lebih sulit ketika sebagian besar insan perusahaan tidak mengerti maksudnya atau tidak merasa siap untuk itu. Dan terlebih lagi ketika investasi gagal. Pemimpin dengan pendekatan sistematis untuk memanfaatkan peluang baru akan memenangkan pertempuran di masa depan -- dan melihat hasil investasinya.

Penulis,

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan