Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Prioritas CEO Menghadapi Next Normal Pasca Krisis Covid-19

19 Oktober 2021   06:45 Diperbarui: 24 Oktober 2021   11:43 213 7 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image: Tantangan "Next Normal" Pasca Krisis Covid-19 (File by Merza Gamal)

Selama pandemi, sebagian besar bisnis beradaptasi dengan cara kerja baru. Mereka juga merangkul digitalisasi dan mengatur ulang rantai pasokan mereka. Semua ini diperlukan, tetapi itu tidak akan cukup.

Untuk mempersiapkan era "nextnormal" pasca krisis Covid-19, para pemimpin perlu melakukan lebih dari sekadar menyempurnakan tugas sehari-hari mereka; mereka harus siap dan mau memikirkan kembali cara mereka beroperasi, dan bahkan mengapa mereka ada. Dengan kata lain, para pemimpin perlu mundur, menarik napas, dan mempertimbangkan perspektif yang lebih luas.

Pandemi telah mengungkapkan dan mempercepat sejumlah tren yang akan memainkan peran penting dalam membentuk ekonomi global di masa depan. McKinsey telah mengidentifikasi lima prioritas berdasarkan hasil diskusi dengan para eksekutif global dalam menavigasi tren yang membentuk masa depan.

Kelima prioritas itu adalah sebagai berikut:

Prioritas Pertama, Strategi Berpusat pada Keberlanjutan (Sustainability).

Bisnis dapat bertindak untuk memastikan bahwa keberlanjutan lebih dari sekadar kata kunci. Salah satu kemungkinannya adalah mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam teknologi yang menyedot karbon dari atmosfer. Mengingat komitmen saat ini dan masa depan, iklim akan menjadi semakin penting untuk menciptakan keunggulan kompetitif.

Untuk menjadikan keberlanjutan sebagai isu di seluruh organisasi dan pilar strategi perusahaan, CEO dan eksekutif senior harus memimpin dari depan. Dalam pengalaman kami, para pemimpin paling efektif melakukannya ketika mereka mengikuti tiga strategi sebagai berikut:

  1. Tanamkan keberlanjutan dalam proses penetapan strategi perusahaan. Hal tersebut adalah prasyarat untuk pengelolaan keberlanjutan yang efektif---dan sesuatu yang paling baik dilakukan oleh para pemimpin senior. Tujuannya bukan hanya untuk memiliki strategi keberlanjutan yang hebat, melainkan strategi perusahaan yang memasukkan keberlanjutan sebagai komponen inti.
  2. Bentuk portofolio untuk mencerminkan strategi terintegrasi. Setelah prioritas terkait keberlanjutan perusahaan jelas, perusahaan harus membuat keputusan tentang alokasi modal, pendanaan R&D, dan portofolio yang sesuai.
  3. Tingkatkan praktik bisnis berkelanjutan melalui transformasi penuh. Untuk memasukkan keberlanjutan dalam perencanaan bisnis dan untuk memberdayakan dan memotivasi seluruh organisasi untuk mengambil tindakan terhadap masalah ini, para pemimpin harus mendekati keberlanjutan seperti halnya upaya perubahan skala besar lainnya. Untuk memastikan dukungan di seluruh organisasi, penting untuk memperjelas topik keberlanjutan mana yang akan dan tidak akan diprioritaskan oleh perusahaan.

Langkah Kedua, Transformasi Cloud.

Potensi cloud untuk menciptakan nilai telah lama terlihat jelas, tetapi sekarang kemampuannya menjadi dasar dalam kenyataan. Memungkinkan kecepatan dan skala, pengaruh sangat penting bagi inovasi, Pada tahun 2030, pangsa cloud akan mencapai lebih dari USD 1 triliun, dan kemungkinan besar adaptor awal akan memenangkan bagian terbesar.

CEO harus bertanya kepada CIO dan CTO mereka tentang dukungan apa yang mereka butuhkan untuk memimpin organisasi dalam perjalanannya. Terdapat tiga intervensi yang pelu dilakukan, yaitu:

  1. Membangun model pendanaan berkelanjutan untuk mendukung investasi yang diperlukan untuk mendapatkan nilai bisnis dari cloud mengembangkan model operasi teknologi bisnis baru yang mengeksploitasi cloud untuk kecepatan, kelincahan, dan skalabilitas yang efisien;
  2. Menerapkan kebijakan SDM, kompensasi, dan lokasi yang diperlukan untuk menarik dan mempertahankan bakat teknik khusus yang diperlukan untuk beroperasi di cloud;
  3. Membangun kebersamaan yang akan membantu tim eksekutif bersatu dalam sudut pandang yang koheren tentang nilai berbasis bisnis yang diwakili oleh cloud, bagaimana menangkap nilai itu, dan bagaimana mengembangkan model operasi perusahaan yang sesuai.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bisnis Selengkapnya
Lihat Bisnis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan