Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Mengadopsi Agile Culture pada Transformasi Digital

2 Juni 2021   06:49 Diperbarui: 2 Juni 2021   08:44 126 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengadopsi Agile Culture pada Transformasi Digital
Agile Culture on Digital Transformation (dok. Merza Gamal-File)

Mengadopsi agile culture (budaya gesit) membutuhkan perubahan di semua tingkatan. Sementara para pemimpin puncak mungkin terbiasa menetapkan strategi secara mandiri, tempat kerja yang gesit membutuhkan pendekatan yang lebih kolaboratif dan pertemuan yang sering dengan manajer lain. 

Bukan saatnya lagi memiliki fungsi yang bekerja secara terpisah, tetapi sudah saatnya memiliki tim interdisipliner yang senatiasa siap berbagi ide dan informasi. Perusahaan juga harus menciptakan lingkungan yang memungkinkan untuk menguji pendekatan atau teknologi baru dengan cepat dan kemudian secara berulang melakukan perbaikan berdasarkan umpan balik pelanggan, sambil mengelola risiko.

Sebagai contoh, sebuah perusahaan pengemasan B2B baru-baru ini ingin menghadirkan platform e-commerce untuk berinteraksi dengan pelanggan secara langsung. Salah satu tujuan utama mereka adalah untuk menyediakan saluran berbiaya rendah untuk melayani usaha kecil dan menengah yang secara historis diabaikan oleh tenaga penjualan karena mereka memberikan pengembalian yang relatif rendah. 

Untuk memastikan platform baru yang paling mencerminkan kebutuhan pelanggan dan untuk meminimalkan limbah, perusahaan mengumpulkan tim gesit lintas fungsi, mulai dari komersial, rantai pasokan, desain, dan teknologi dan memulai program dengan serangkaian konsep sprint. 

Selama sprint, tim mewawancarai pelanggan; mengamati bagaimana mereka membeli kemasan; dan membuat catatan tentang perilaku, kebutuhan, poin ketidaknyamanan, dan emosi mereka. Perusahaan kemudian mengumpulkan detail yang lebih kaya melalui survei berskala lebih besar.

Dengan menggunakan basis fakta ini, tim mengadakan workshop dengan pemangku kepentingan lainnya untuk secara kolektif menentukan bagaimana perusahaan dapat meningkatkan perjalanan pembelian pelanggan end-to-end

Dengan ide yang dihasilkan, para desainer membuat sketsa solusi masa depan dan bekerja dengan para insinyur untuk membangun prototipe yang dapat diklik untuk mengumpulkan umpan balik pelanggan. Mereka menemukan bahwa pelanggan menghargai kemampuan penelusuran yang mudah, transparansi tentang waktu tunggu, dan akses ke riwayat pesanan mereka. 

Wawasan yang dihasilkan membantu perusahaan memahami pelanggan mereka secara lebih menyeluruh sebelum memulai putaran lain dalam menghasilkan ide dan desain solusi. Akhirnya, perusahaan menyelaraskan visi untuk solusi e-commerce tingkat perusahaan yang memenuhi semua tujuan pelanggan dan berhasil memeriksanya di lapangan.

Kemampuan teknologi baru membentuk dasar dari setiap transformasi digital. Idealnya, industri akan mendeskripsikan kemampuan ini dalam roadmap mereka, memberikan rincian spesifik tentang berbagai area, termasuk layanan tulang punggung perdagangan, frontliners, arsitektur integrasi, integrasi ujung depan dan belakang, platform digital untuk pengembangan dan operasi, perangkat lunak sebagai layanan, layanan kustom (mikro), dan layanan intensif data. Untuk memfasilitasi peningkatan cepat, perusahaan harus mencoba memanfaatkan sistem lama saat membangun kemampuan baru, daripada menggantikannya sepenuhnya.

Saat perusahaan mengevaluasi aplikasi dan infrastruktur datanya, mereka harus mengidentifikasi celah yang mungkin mencegah mereka mencapai visi digital, serta peluang potensial. 

Salah satu perusahaan industri yang mengambil langkah ini mengidentifikasi kesenjangan kapabilitas yang signifikan terkait dengan pengujian A/B, manajemen kampanye, penawaran waktu nyata pada pemasaran mesin telusur, dan platform data pelanggan. Penelitiannya membantu menentukan di mana perusahaan harus memfokuskan upaya modernisasi teknologinya selama satu hingga dua tahun ke depan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN