Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan selama lebih dari 25 tahun, dan mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Manfaatkan Kekuatan Budaya Perusahaan

11 Februari 2021   07:12 Diperbarui: 11 Februari 2021   09:41 383 12 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Manfaatkan Kekuatan Budaya Perusahaan
Manfaatkan Kekuatan Budaya Perusahaan | Ilustrasi: Dokpri

Peristiwa pandemi Covid-19 yang dimulai pada awal tahun 2020 memaksa sebagian besar perusahaan dengan cepat menyesuaikan diri dengan tantangan baru. 

Sekarang, setahun kemudian, banyak yang masih bekerja di lingkungan "New Normal" melalui peningkatan kewaspadaan keselamatan, tim yang diperkecil, dan kantor kosong (Work From Home). 

Dengan tim yang tersebar secara geografis dan peluang koneksi yang sering kali terbatas pada layar komputer, sekarang adalah waktu yang tepat bagi para pemimpin untuk memeriksa budaya perusahaan (Corporate Culture).

Budaya perusahaan adalah pendorong kinerja yang optimal, dan merupakan kontrak tak bertanda tangan antara organisasi perusahaan dan insan perusahaan yang memberikan izin kepada individu untuk mencapai tujuan dan menyelesaikan sesuatu tanpa beban kekhawatiran atau ketidakpastian tentang dampak negatif. Dan setiap insan perusahaan dalam sebuah organisasi memiliki kekuatan untuk memperkuat atau mengurangi budayanya.

Budaya perusahaan bermuara pada "bagaimana kita melakukan sesuatu dalam lingkup perusahaan." Menampilkan dengan percaya diri, agar dunia dapat melihat, bagaimana pekerjaan diselesaikan oleh perusahaan dengan menginformasikan bagaimana insan perusahaan dan pelanggan sama-sama memandang dan memilih untuk berinteraksi dengan perusahaan kita. 

Sesuai penelitian Gallup kepada para eksekutif perusahaan yang memiliki merek yang sangat kuat, ditemukan bahwa mereka sering dengan malu-malu mengakui bahwa mereka (bahkan tidak tahu) apa budaya perusahaan mereka. Mereka tidak dapat mengungkapkan dengan kata-kata seperti apa budaya mereka saat ini atau yang aspiratif.

Budaya seringkali merupakan kode yang tidak tertulis. Sayangnya, ketika pemimpin tidak memiliki budaya perusahaan yang didefinisikan atau dikodifikasi dengan jelas, visi mereka dapat dengan mudah diabaikan atau ditafsirkan secara tidak konsisten di seluruh organisasi. 

Konsekuensi dari budaya yang tidak konsisten dan tidak jelas dapat berdampak buruk karena manajer lini depan dan insan perusahaan pada akhirnya menciptakan budaya lokal dalam tim mereka. 

Jika insan perusahaan tidak memahami visi pemimpin untuk budaya, tindakan mereka tidak akan mendukung, atau lebih buruk, akan menghambat budaya ideal tersebut. 

Hal ini dapat mengakibatkan lingkungan kerja yang kacau dan melepaskan diri, insan perusahaan merasa tertahan secara kreatif, sementara para pemimpin berjuang mewujudkan tujuan strategis mereka.

Fakta di lapangan yang ditemukan dalam penelitian Gallup, hanya 23% insan perusagaan di Amerika Serikat yang sangat setuju bahwa mereka dapat menerapkan nilai-nilai budaya perusahaan mereka dalam pekerjaan mereka setiap hari, dan hanya 27% yang sangat setuju bahwa mereka "percaya" pada nilai-nilai budaya perusahaan mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN