Mohon tunggu...
Meliana Aryuni
Meliana Aryuni Mohon Tunggu... Lainnya - Penulis pemula yang ingin banyak tahu tentang kepenulisan.

Mampir ke blog saya ya http://melianaaryuni.wordpress.com dengan label 'Pribadi untuk Semua' 🤗

Selanjutnya

Tutup

Tebar Hikmah Ramadan Pilihan

Lailatul Qadar Semasa Kecil sampai Sekarang

22 April 2022   12:48 Diperbarui: 22 April 2022   12:52 374 8 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Gambar diambil dari Fasc.ukm.um.ac.id

Masa kecil adalah masa yang penuh cerita dan ceria. Begitu pun dengan ramadan saya semasa kecil dulu. Cerita yang menjadi kenangan ada dalam ramadan. Mulai dari puasa di siang hari, sahur di waktu fajar, sampai tilawah dan tarawih di malamnya.Jika saya melihat anak-anak yang tidak ikut tarawih pada waktunya, maka saya pun nyaris melakukan hal yang sama. 

Rakaat tarawih sering saya kurangi dari rakaat yang dikerjakan jamaah. Ih, berasa nakal banget pada saat itu. Namun, salat isya tetap saya kerjakan dengan tuntas.

Jika para anak-anak sekarang masih asyik makan di barisan belakang, maka saya pun melakukan hal yang sama. Hal itu saya lakukan agar tetap terjaga sampai ceramah selesai. Jadi, saya dan teman-teman belum pulang sebelum dapat tanda tangan penceramah.

Satu ceramah yang saya ingat adalah tentang lailatul qadar. Kata bapak penceramah, lailatul qadar itu adalah malam seribu bulan yang ada di 10 malam terakhir ramadan. Pada malam itu Allah swt. memberikan keutamaan.

"Barang siapa yang pada malam lailatul qadar mengerjakan ibadah dan berdoa dengan penuh keimanan yang dipersembahkan semata-mata untuk Allah, akan diampuni dari segala dosanya yang terdahulu dan yang akan datang."
(HR Ahmad dan Thabrani).

Beliau juga memberikan ciri-ciri malam lailatul qadar seperti suasana yang tenang tanpa bintang. Oleh karena keutamaan malam lailatul qadar itu, saya akhirnya berusaha mencari lailatul qadar dengan cara saya sendiri. Ya, cara anak-anak yang sangat kanak-kanak itu saya lakukan saat itu. Demi mendapatkan lailatul qadar, saya rela tidur larut malam.

Emak yang mengetahui kebiasaan saya itu akhirnya menjelaskan bahwa lailatul qadar itu didapatkan dengan cara beribadah ikhlas kepada Allah swt. Orang yang mendapatkan lailatul qadar akan diampuni dosanya di masa lampau sampai dosanya yang akan datang.

Seperti yang ada pada Qs. Al Qadar: 3-4
"Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar."

'Yah, jadi selama beberapa malam itu, semua usahaku untuk mendapatkan lailatul qadar itu sia-sia?" pikir saya saat itu.

Hal-hal yang gaib seperti malam lailatul qadar itu harus menjadi bagian dari keyakinan kita sebagai umat Islam. Seperti halnya angin yang tak terlihat, lailatul qadar pun. Hal seperti itu bisa dirasakan oleh pribadi masing-masing dan berimbas pada kenyataan yang ada.

Seperti halnya 'mabrur' yang tersemat pada jamaah gaji atau umroh, orang yang mendapatkan keberkahan malam lailatul qadar pun akan tampak pada perilaku sehari-hari. Yang melakukan amal kebaikan bukan hanya di 10 malam terakhir ramadan saja. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Tebar Hikmah Ramadan Selengkapnya
Lihat Tebar Hikmah Ramadan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan