Mohon tunggu...
Vanya  Karunia
Vanya Karunia Mohon Tunggu...

Belajar menuangkan aspirasi serta pemikiran dalam bentuk tulisan.

Selanjutnya

Tutup

Analisis Pilihan

Benarkah Media Televisi Berpihak?

1 Maret 2019   20:11 Diperbarui: 1 Maret 2019   23:02 0 5 1 Mohon Tunggu...
Benarkah Media Televisi Berpihak?
Dokumen Pribadi.

Pers merupakan salah satu pilar demokrasi, yang mana media massa menjadi corong bagi masyarakat, untuk dapat menyampaikan aspirasi. Media massa juga merupakan sumber informan yang utama dan kredibel bagi masyarakat.

Semakin dekat dengan pemilihan presiden dan pemilihan calon legislatif, banyak calon yang sedang gencar untuk mempromosikan diri, mulai dari blusukan hingga memasang iklan di platform media televisi.

Berbagai upaya dilakukan oleh para calon, untuk menarik hati dan minat, serta menciptakan citra positif di masyarakat. Lantas bagaimana cara menciptakan citra positif di masyarakat? Salah satunya melalui siaran berita di media televisi.

Jika kita menilik Teori Jarum Hipodermik, yang mana teori ini memiliki asumsi bahwa khalayak publik hanya terdiri dari sekumpulan orang yang bersifat homogen (dalam artian memiliki kesamaan visi dan tujuan) yang mudah dipengaruhi melalui pemberitaan di media.

Maka dapat dikatakan, berita yang disampaikan oleh suatu media televisi yang memiliki kesamaan visi dan tujuan, menyebabkan masyarakat homogen akan dengan mudah terpengaruh dan percaya.

Tampaknya hal ini mulai digaungkan kembali bersamaan dengan tahun politik, para calon ingin mendapatkan respon positif dari para pemilih, agar mendapatkan suara yang lebih banyak.

Saat ini terdapat beberapa pemilik stasiun televisi yang berafiliasi dengan partai politik tertentu. Hal ini tentunya sangat berpengaruh ke pemberitaan ranah politik pada media televisi.

Stasiun televisi ini tentunya dengan terus menerus "menggempur" khalayak dengan informasi positif tentang calon dan partai politiknya. Agar masyarakat yang bersifat homogen tadi, dengan mudah percaya dan terpengaruhi.

Akibatnya, para masyarakat ini dengan yakin dan mantap memiliki keyakinan bahwa semua yang dikatakan oleh media televisi tersebut adalah benar. 

Fenomena ini juga berkaitan dengan Teori Efek Media Terbatas, yang mana keterbatasan media menyebabkan masyarakat "terpaksa" menerima informasi dari berbagai media.

Walaupun saat ini masyarakat bisa mendapatkan informasi dari mana saja terutama dari internet, namun terdapat masyarakat yang belum terhubung dengan internet, sehingga masyarakat hanya mendapatkan informasi dari media televisi saja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2