Mohon tunggu...
Suci Ayu Latifah
Suci Ayu Latifah Mohon Tunggu... Mahasiswa

Satu Tekad Satu Tujuan

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

Generasi Melek Karya

24 Maret 2019   17:20 Diperbarui: 24 Maret 2019   17:31 52 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Generasi Melek Karya
Panitia SLG STKIP PGRI Ponorogo

Menumbuhkan generasi minat baca dan tulis, hanyalah dibutuhkan keteladanan totalitas. Tanpa itu tidak akan muncul generasi-generasi penulis yang akan meramaikan media lewat gagasan, argumen, juga pemikiran hingga pada pro atau kontra terhadap fenomena di negara kita. Itulah yang dilakukan 'Kampus Literasi' yang mereka adalah warga STKIP PGRI Ponorogo, beserta alumnusnya.


Belum genap setahun program 'Kampus Literasi' yang dimotori oleh seluruh warga Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) PGRI Ponorogo, sudah sederet karya dari mahasiswa meramaikan media. Baik itu media cetak maupun online. Hal ini disinyalir atas niatan awal membentuk kelas menulis yang diberi nama Sekolah Literasi Gratis (SLG) untuk mengajak aktivis mahasiswa agar bergerak di bidang literasi secara luas hingga melahirkan karya-karya terbaru.

"Dulu, belum ada satu bulan SLG berlangsung, ada salah satu kawan saya dari Trenggalek mengatakan bahwa akan ada gempa literasi di Ponorogo," kata Sutejo, Ketua Suku Adat SLG Ponorogo.

Sejauh ini, mulai bulan September 2016 lalu, hingga bulan Juni 2017 sudah ada sekitar 150-an karya yang termuat oleh media. Di antaranya berupa reportase, opini, cerpen, puisi, hingga argumentatif dan lain sebagainya.

Tidak banyak cara yang Sutejo lakukan dalam menumbuhkan kecintaan terhadap literasi, khususnya kepada masyarakat sekitar Ponorogo. Lelaki penulis puluhan buku ini hanya melakukan keteladanan yang tak pernah henti, meski tuntutan sebagai dosen sering membuatnya pusing dan lelah, ia tetap maju tal gentar melakukan pendampingan juga pengawalan bagi generasi dalam berkarya.

Pihaknya juga menambahkan, tujuannya untuk menumbuhkan semangat bara api generasi muda agar mau berkarya. Karena, kata Pram, "Orang boleh pandai setinggi langit, tetapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk pengabdian."

Dari situlah, berkat adanya SLG setiap hari Minggu itu, siapa yang mau bersungguh-sungguh dan memiliki niat akan belajar maka akan mendapat. Seperti pepatah, siapa yang menanam, dialah yang memetik. Tentu saja, pepatah ini sudah dilakukan komunitas kami, dengan bukti karya termuat, nama tertulis di media, hingga penguasaan media.

"Sekitar sepuluh media yang sudah saya sentuh," terang Nanang, alumnus STKIP PGRI Ponorogo 2016.

Lelaki yang pernah menjadi pemenang menulis esai di Balai bahasa itu mengungkapkan, apa dan bagaimana saya dalam karya, semua berkat bimbingan Bapak Sutejo dan seluruh kawan literasi. "Tanpa mereka, apalah aku," celotehnya hangat.

Dampak dari lahirnya penulis-penulis baru dari Ponorogo itu membuat ketua STKIP, Kasnadi merasa senang, sehingga ia berani mengeluarkan honor kepada mahasiswa supaya tambah semangat dalam berliterasi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x